Satpam berbadan tegap itu...

“ laaahhh dia disini……, gue pikir loe kaga masuk…, kenapa loe din ngejogrok aja disini ?” noh tamu dah banyak banget kaga ada yang ngatur parkiran”

“ Ah elo mat, kaya kaga tau aje loe, loe tau kan siapa partner piket gue hari ini..? “ bikin bete mat, sok tau banget orangnya, kaga bisa di bilangin “

“ yah elo din, semua juga udeh tau, bencana dah kalo pas dapet piket sama die, loe tau nggak, sampe staff udeh pada tau tuh gosip gosip tuh anak, heran gue.

Ahmad mengeluarkan sebungkus rokok dan mengambilnya sebatang dan melemparkan bungkus rokok yang masih penuh ke arah ku,

“ tuh ngeroko dulu dah biar loe adem” ucapnya sambil membakar rokok di kedua bibirnya dan menghisapnya dalam dalam.

Aku pun mengambil sebatang dari bungkusnya
“ gue bingung mat sama orang kaya gitu, kok bisa yah dia ga perduli sama lingkunganya sendiri, kita kita di anggap apa yah..?”

“yah ga usah di pikirin din, orang kaya gitu mah cuekin ajah…, asal loe tau yah, kemaren ada yang baret tuh mobil tamu, die yang ngatru parkirnya, di damprat tuh sama yang punya mobil, pas kebetulan gue baru mau pulang, gue sih liatin aja pura pura ga liat, dia juga keliatan malu tuh sama gue..”

“hah..” yang bener luh mat, trus suruh ganti ga dia sama yang punya mobil ?”

Ahmad kemudian menaikan kedua kakinya ke atas kursi di sebelahku dan kemudia menyandarkan tubuhnya seraya mengambil surat kabar yang ada di sampingku.

“ suruh ganti sih kaga, cuman yang punya mobil ngelapor ke komandan din “, ucap ahmad sambil membalik balik kan lembaran koran ditanganya seperti tak ada niat untuk membacanya dan sesekali mengepulkan asap rokok dari mulutnya.

“trus ?”, tanya ku penasaran..
“ ah elo penasaran amat, kayaknya paling demen loe kalo tuh anak kena masalah “ jawab ahmad lagi, kali ini dia meletakan kembali koran yang sudah aga lusuh tadi. Kemudian kembali menghisap dalam dalam rokoknya.

Rintik rintik hujan mulai terdengar di atap pos satpam, terlihat didepan halaman kantor beberapa orang yang keluar masuk berlari lari kecil menghindari hujan. Nampak pula sesosok pria berbadan tegap, dan cepak di kejauhan sedang sibuk mengatur hilir mudik kendaraan tamu maupun karyawan yang hendak parkir maupun hendak keluar.

“pritt..priitttt…!!!, woy pak sudah di bilang jangan di parkir disini, ga punya kuping yah..!!” , hardik pria tegap tadi kepada seorang pengemudi mobil, dari kejauhan terlihat sang pengemudi melambaikan tanganya ke pria tegap itu tanda permohonan maaf nya.

Kami berdua yang ada di pos hanya bisa tertegun memandang kejadian yang baru saja terjadi, dan berdoa semoga orang yang kena tegur tadi hanyalah seorang supir, bukan seorang orang penting yang bertamu ke kantor kami.

“ Tuh mat liat, sarap kan tuh orang, masa tamu di bentak bentak gitu, kan bisa dia tegur baik baik, gayanya kaya aparat ajah, dia kaga ngaca apa, yang dia pake itu seragam satpam “

“mat….? “

“ iya, iya, gue dah biasa liat kejadian kaya gitu “

jawab Ahmad yang tiba tiba sudah ada di belakang ku dengan segelas berisi kopi bubuk yang siap di sedu di tanganya, kebetulan dispenser memang berada tepat di belakangku.

Aku masih tertegun memandangi pria tegap didepan ku, yang kebetulan aga jauh dari pos yang aku diami, karena memang hari ini bagian dia untuk berada di pos masuk. Terlihat juga pria tegap tadi sesekali memandang kearahku tanpa ekspresi, ntah apa yang terlintas dalam pikiranya.

Suasana pun hening sesaat, hanya tinggal suara hujan yang jatuh di atap pos kami, bising kendaraan di jalan depan kantor hampir tak terdengar oleh suara hujan, aku dan ahmad sama sama sedang melamun memandangi butiran butiran hujan yang jatuh dipelataran. Sesekali ahmad meneguk kopi hangatnya tanpa ekspresi dan selalu dilanjutkannya dengan menghisap rokoknya dalam dalam.

“ Sialaannn banget tuh orang, kutu kupreettt, samber gledek…..!!,

Warno tiba tiba memaki maki alhasil kami berdua terkejut dan tersadar dari lamunan kami, bajunya setengah basah karena kehujanan, sedangkan dikepalanya ada sebuah saputangan yang sudah lepek untuk melindungi kepalanya dari air hujan, lalu diambil dan di perasnya sambil terus menggerutu tanpa perduli siapa yang dia tuju untuk mendengar keluh kesahnya.

Warno adalah supir kantor kami yang selalu mampir ke pos satpam untuk sekedar ngobrol atau minta segelas kopi, hampir semua satpam di kantor kami akrab dengan nya, selain orangnya baik, warno terbilang teman yang selalu punya bahan lawakan. Aslinya memang orang jawa, tapi kelamaan di Jakarta, wajar saja kalo logat jawanya sudah tidak ada sama sekali. Banyak sudah orang mengira dia orang betawi bila tidak tahu namanya, begitu tahu namanya warno. Paling orang hanya mengernyitkan dahinya sesaat.

“ orang udeh bilang, pesen bae bae, bos kalo pak firman nanyain gue, tulung dah loe bilang kalo gue lagi ke apotik beli obat buat anak gue yeh, jangan loe bilang gue lagi tidur yeh..”
“ sip sip “ die bilang…, “ehhh kutukuprett dia malah bilang gue tidur, “ sompret kaga tuh…, cari muka melulu kerjaanye…. Emosi gue…” maunye ape sih tuh orang..?”

Lanjut warno, kini sambil menatap kami berdua, lalu kemudian bersandar didinding sambil tetap mebasuh basuh tanganya yang masih basah.

“ kena deh gue didamprat pak firman, gara gara si beruang satu itu” sungutnya dengan nada bicara yang sudah mulai rendah

“ beruang ? siapa no’ yang loe maksud?” tanya ahmad sambil menyodorkan bungkus rokok ke Warno, warno pun mengambilnya sebatang.

“ siapa lagi kalo bukan si ABCD noh” lanjut warno sambil mendongakan kepalanya tanda menunjuk pria tegap yang ada di kejauhan yang sejak tadi menjadi bahan gunjingan kami di pos satpam.

“ ABCD ?, maksud loe ? ahmad melongo menunggu jawaban dari warno, warno membakar sebatang rokok yang sudah ada di antara bibirnya.

“ ABCD , Abri Bukan Cepak Doang” ucap warno sambil mengibas ngibaskan sebatang korek api untuk mematikanya.

Kami pun semua tertawa, warno warno ada ada saja istilahnya, tiap hari bertambah terus bahan lawaknya.

“ situ pade tau nggak, si Rini anak resepsionis aje sampe curhat juga sama gw tuh ngomongin die, si Rini minta gue bilangin elo elo pade, katenye kalo bisa die ga usah di kasih tugas jaga di dalem, dia kaga tahan sama bau jaketnye, busuk banget katenye, bete banget katenye kalo ade die di resepsionis, udeh gitu lagaknye kaya kegantengan aje tuh orang. Kalo ada tamu yang nanya nih sama si Rini, die yang jawab tuh tamu, main serobot aje, ape lagi kalo tamunye cewek.. wahhh dan parah dah dah kaya tom crus dah “ ,

“ beneran loe no’ si Rini bilang kaya gitu sama loe ?” tanya ahmad penasaran.
“ yah loe tanya aja dah sama si Rini, “ tapi emang sih kadang kaga sedep juga gue kalo lagi deketan sama die, kaya bau sampah gitu deh.. gue pikir bau dari mane, bener juga kate si Rini tuh jaket kaga pernah di cuci kali..!” loe pade tau kan kalo di dalem kan AC nye dingin banget, yah wajar aje kalo kita pake jaket, si Rini aja juga pake jaket pan, cuman kan tau diri dong, masa kaga kecium jaket sendiri “

“ masa sih sampe kaya gitu si Rini no’ ? tanyaku yang juga jadi penasaran
“ lah beneran, malah dia ngelawak, dia bilang kalo jaket die di ceburin ke empang, ikan bakalan pada ngambang semua tuh “ , kita pun semua tertawa mendengar cerita warno di tambah cara penyampain warno yang dengan gaya betawi nya seakan sedang denger cerita lenong.

“ belon lagi Opis boy tuh si sapto, ngeluh mulu sama gue, katenye tuh Beruang kalo bikin kopi atau pake perlengkapan makan kaga pernah bener, berantakan...., mana ecer ecaran lagi yah karuan aje banyak semut di pantri noh gara gara die..”

Hari semakin sore seiring dengan redanya hujan, suasana hari sudah menguning dengan sinar matahari senja. Kulihat jam di tanganku sudah menunjukan pukul setengah enam, sudah waktunya aku pulang, seharusnya pukul lima tadi aku sudah bisa pulang, namun karena hujan ku urungkan untuk cepat, padahal seperti hari hari yang lain, kalo aku sedang dapat jatah piket satu shift dengan Parman orang selalu jadi momok gunjingan, aku selalu lebih awal,minimal kerunag ganti pakaian, karena aku selalu tidak ingin bertemu dia di runag ganti pakaian maupun di ruang absen, sudah di ujung rasanya kekesalanku terhadap parman hingga aku tidak sanggup lagi berbaik hati padanya, walau ia selalu mencoba untuk mengawali pembicaraan di segala kesempatan yang ada, malah sebisa mungkin ku hindari untuk bertatap mata dengan parman. Mangkanya pasti akan kaku sekali bila aku bertemu dia di ruang ganti.

******************

Pagi ini hari begitu cerah, mungkin air hujan sudah habis karena kemarin hujan sampai menjelang subuh baru berhenti, hanya tinggal basahnya yang tersisa, guguran daun masih berserakan di mana mana, di halaman parkir hanya terlihat beberapa mobil, memang biasanya parkiran mulai penuh pada pukul 9, di kejauhan nampak warno sedang memoles moles mobil operasional kantor ,mulutnya kelihatan sedang komat kamit, mungkin sambil bernyanyi nyanyi kecil, hilir mudik kendaraan tidak ada ubahnya dengan kemarin selalu saja ramai.

Pagi ini aku kebagian piket lagi sampai pukul 5 sore, tapi teman piketku hari ini adalah harjo, dan hari ini aku tidak lagi di pos pintu keluar namun pintu masuk, yang biasanya lebih sibuk dari pintu keluar, jam dinding yang ada di pos sudah menunjukan pukul 8 lewat 15, harjo mungkin jam 9 nanti baru datang, tepat tinggalnya memang aga jauh dari kantor kami, tapi dia selalu berusaha untuk datang tepat waktu. Kebetulan harjo pasangan kerja yang lumayan baik dan bisa di ajak kerja sama, tidak seperti parman, yang sama sekali tidak mempunya rasa tolong menolong, mangkanya semua satpam di kantor ini seperti mimpi buruk kalo sedang kebagian jatah piket bareng si parman. Ada saja alasan anak anak agar tidak satu shif dengan parman. Parman sosok pria bujangan asal jawa berbadan tegap dan rambut cepak layaknya seorang tentara, orangnya sok tahu, sombong dan selalu saja memamerkan apa yang dia punya, tidak bisa di ajak kerja sama, suka cari perhatian, cari muka, orangnya malas, rajin bila hanya ada komandan kami, hampir 90% datang telat dengan segala macam alasan yang di buat buat. Mungkin satu hari satu malam takan cukup untuk menggunjingkanya. Dari mulai sesama security, opis boy,cleaning service, sampai staff sudah tahu cerita cerita miring tentang si parman. gunjingan tentang pak parman tidak hanya terjadi di sekitar kantor malah sudah sampai ke kantor tetangga atau malah kepedangan pedagang yang ada di depan kantor. Mulai dari gayanya yang sok tampan sampai dengan kelakuannya yang suka pinjam barang tanpa mengembalikan lagi, hingga aroma tak sedapnya yang selalu nempel di jaketnya semua tiada yang lepas dari gunjingan. Namun sudah hampir setahun dia berkerja di sini tidak juga dia sadar dengan apa yang terjadi selama ini, yah begitulah dia, pria tegap yang tidak pernah peduli dengan orang lain, bahkan pernah suatu hari irma yang anak cleaning service nekat memberitahukan pola tingkahnya dan gunjingan gunjingan yang beredar kepada parman, ini dilakukanya bukan lantaran ia membela si parman, namun kebalikanya, ia tidak tahan dengan kelakuannya yang tiada hentinya bikin kesal orang lain. Ia juga penasaran apakah parman tahu tentang gunjingan orang tentang dirinya. Namun apa yang irma terima setelah menegur parman dan memberitahukan masalah gunjingan gunjingan itu. Parman hanya bilang,

“ loh itu kan hak orang dong untuk tidak suka sama saya, saya kan ga bisa larang orang untuk tidak senang terhadap saya “

Kebayangkan bagaimana pigur seorang parman. heranya teguran dari kelalaian dia berkerha juga kerap ia dapat, dari komandan regu kami maupun dari staff kantor, namun mengapa hal itu tidak menjadikan parman untuk sadar dan belajar memahami hidup bersosial.

“ bengong aja bos !”, nih gratis bos dari pada bengong mending baca koran “, ucup pedagan koran mengejutkan aku dan menyadarkan aku dari lamunanku, ucup adalah pedagang koran langganan kantorku, ia selalui mampir ke pos usai mengantar koran ke dalam kantor kami, biasanya ia memberikan bonus satu surat kabar yang mungkin sudah lusuh dan tidak mungkin lagi untuk di jual.

Hari demi hari berlalu, namun kelakuan parman tak pernah ada perubahan, wong sudah karakter ya susah untuk di rubah, kasihan juga bila ia sendiri tidak pernah menyadari kalo apa yang dia idap itu merugikan banyak orang dan juga merugikan dirinya sendiri, namun heran nya dia tidak pernah merasa di kucilkan, tidak merasa kesepian walau hampir semua orang menghindari nya.

Bahkan belakangan kelakuan nya makin ekstreem saja, sampe pernah beberapa pedagang di depan pagar kantor pada komplen ke kita kita yang memang teman sekerjanya, rata rata mereka komplen atas tindakannya yang tidak manusiawi khususnya terhadap pedagang, mulai dari utang utang nya yang kalo di kumpulin bisa buat modal dagang lagi, sampe perlakuan kasarnya pada pedagang yang sembarangan meletakan daganganya di depan kantor.

Buat parman tidak ada istilah menegur baik baik
Buat parman tidak ada sapa dengan senyum yang manis.
Buat parman tiada hari tanpa aroma apek.

Kalo mau jujur kami semua sudah tak mengharapkan dia bekerja disini, bahkan pikiran tersebut tidak hanya di miliki oleh kami teman tema security, bahkan sampai staff dalam pun mempunyai pikiran yang sama. namun apalah daya, kami hanyalah sesama karyawan yang tidak mempunyai hak untuk memberhentikan parman.

Jujur saja dari hati manusia kami. kami mengalami dilema yang sangat menggangu, dari sisi yang lain parman hanyalah seorang manusia yang butuh pekerjaan untuk bertahan hidup, begitu juga dengan kami, dalam hal ini dia tidak ada bedanya sama sekali dengan kami, akhirnya kami hanya meringankan pikiran kami dengan berpikir parman masih bujangan, belum ada yang perlu di kasih makan, dan masih banyak waktu mencari pekerjaan yang mungkin lebih layak minimal layak untuk menerima prilaku yang parman miliki.

Kadang terlintas di benak kami, bahwa kami terlalu kejam kepada parman dengan sikap yang menjauhinya tanpa sering memaki atau menegurnya, karena mungkin saja parman adalah tipe orang yang harus sering di marahi, atau mungkin juga parman lebih suka di maki ketimbang harus di musuhi. Atau mungkin saja parman berprilaku demikian karena mempunyai suatu history yang tidak menyenangkan di masa lalu nya, atau mungkin parman butuh perhatian lebih, butuh teman satuuuuuuuuuu saja yang bisa mengerti karakternya dan menerima dia apa ada nya, walau kenyataan nya hanya malaikat lah yang sanggup.
------------------------

Dua bulan sudah berlalu sejak parman yang akhirnya di pecat oleh perusahaan karena kesalahan nya yang mungkin di anggap fatal oleh managemen, parman melakukan kesalahan dengan memaki maki seorang tamu salah satu pucuk pimpinan di kantor ini, mungkin sudah waktunya parman dapat azab, karena memaki pengendara yang salah parkir kerap di lakukan nya.

Di tambah pimpinan tersebut adalah atasannya pak firman, dan pak firman adalah atasan naya warno, karuan saja berita berita miring tentang parman sampai ke telinga pimpinan tersebut. Saat itu kami semua merasa lega dengan hilangnya parman dari bumi pertiwi ini, semua staff security, staff dalam, para pedagang depan kantor merasakan hal yang sama seperti terbebas dari belenggu parman.namun kami di kejutkan oleh headline sebuah surat kabar yang di bawa ucup minggu lalu, headline tersebut mengatakan “ Seorang lelaki berseragam satpam mati bunuh diri di kamar kontrakan “

Yah itu memang parman yang kami kenal, itu memang parman yang secara tidak langsung kami keluarkan dari kantor ini, berkali kali kami membaca surat kabar tersebut, tetap nama laki laki itu adalah parman, kami terus berharap laki laki itu bukan parman.

Parman melakukan hal yang sangat tragis, hal yang tidak pernah terpikirkan oleh kita semua. Kami semua terkejut, terdiam seribu bahasa, kami semua tertunduk merasa bersalah, kami semua hanya bisa berdoa. Kami semua terharu dan menangis membaca surat wasiat parman yang ia buat sebelum ia bunuh diri, surat itu di temukan oleh polisi di saku celana parman.

“ Ibu maaf kan aku ibu, bila aku harus memilih jalan ini, aku tau ibu tidak suka dengan pilihan aku ini, tapi maafkan lah ibu, aku putus asa, aku malu ibu, aku kehilangan perkerjaan yang aku sukai, aku kehilangan perkerjaan yang ibu harapkan. Aku kehilangan wibawaku ibu….

Ibu maafkan aku ibu, perasaan ku begitu perih, hati ku begitu patah menerima kenyataan ini ibu.
Mereka memberhentikan aku dikala aku sedang berjuang untuk membuat ibu bangga. Mereka membeci aku ibu, mereka tak suka aku ibu. Seperti ayah…ibu…yang membeci aku, yang selalu menyiksa aku, yang selalu memusuhi aku…

Selamat tinggal ibu..

Anak mu parman

Read previous post:  
Read next post:  
Writer neko no oujisama
neko no oujisama at Satpam berbadan tegap itu... (12 years 32 weeks ago)
50

Ceritanya bagus, tapi plisss baca lagi deh buku EYD. Belajar lagi pemakaian Huruf Kapital, maupun tanda baca ya! Kalo begini sih namanya ngerjain editor...

Writer v1vald1
v1vald1 at Satpam berbadan tegap itu... (12 years 33 weeks ago)
70

Karakter Parmannya nyata sekali! (kecuali surat kematiannya,masih belum bisa betul2 disambungkan dengan karakter bentukannya)
***
Dialog di awal cerita,bagus banget.Tapi,masih kurang rapih.
***
Judul, mengamini Pikanisa, memang provokatif,dan tidak berlebihan.Benar2 sesuai dengan isi cerita.Aku suka itu.
***
Keseluruhan, tulisan dah ok.Perbaikan sana sini,bikin kamu tambah okeh lagi.
***
Selamat menulis!:)

Writer pikanisa
pikanisa at Satpam berbadan tegap itu... (12 years 33 weeks ago)
50

sumpah judulnya provokatif banget. komunikasi awal cerita juga sebenernya aku seneng banget, bener2 "grounded" banget ama keseharian kita.
Sayang aq bukan orang betawi, kadang sedikit kebingungan sama kosakata-kosakata nya.
Padahal critanya asyik banget.

Pemula ? enggak lah! malah udah jago kok

Writer rinojoe
rinojoe at Satpam berbadan tegap itu... (12 years 33 weeks ago)

Guyss... jujur gw jingkrak jingkrak kegirangan stelah dapet comment dari anda semua, thx bgt ini bisa memacu gw untuk berkarya lagi

Writer Valen
Valen at Satpam berbadan tegap itu... (12 years 33 weeks ago)
50

Ide sudah bagus dan menyentuh. Ada kans untuk jadi cerita yg menarik. Cuma, pengolahan kalimatnya. Kalimat yang panjang lebih baik dipisah dng titik bukan koma,jadi gak pusing bacanya. Keep writing!

Writer KD
KD at Satpam berbadan tegap itu... (12 years 33 weeks ago)
100

good

Writer runi septiawati
runi septiawati at Satpam berbadan tegap itu... (12 years 33 weeks ago)
40

Menurut saya..=)Dont pay attention too much to the convo, kalo kamu suka lupa sama yang namanya Deskripsi. Penggambaran yang rapi dari tiap karakter itu perlu buat membangun karakter cerita, dengan karakter yang kuat, cerita akan lebih manis dan kokoh dibanding dg cerita yang terlalu banyak dialog tanpa pondasi, ini menurut saya lho. But so far. its good..=)
well done, saya suka tulisan kamu...=)

Runi