Loriké Mortés, the Fire Wanderer - 2nd Fragment

"Aduh!" pekik Iké saat Ibu Lynn dengan sengaja mengikat kencang perban yang membalut tangan kanannya. Duduk di sebuah ranjang kayu bertingkat, bersandar pada bagian yang menempel dinding sementara Ibu Lynn duduk di samping menghadap dirinya.

"Masa segitu saja kamu kesakitan?!" Ibu Lynn hanya tersenyum tanpa mempedulikan rintihan Iké.

"Baru dua minggu yang lalu kamu terluka karena Irene, sekarang kamu terluka lagi gara-gara bertarung dengan Exavius. Apa kamu masih mau berkelahi lagi?" nada dingin Ibu Lynn sedikit menyindir Iké.

"Aku tidak suka dibilang anak yang lemah. Apalagi oleh Xavi!" Iké mengelak.

"Dan aku sangat tidak suka tatapan mata dinginnya saat mengejekku! Tanganku pasti akan langsung bereaksi meninjunya. Kalau saja aku lebih kuat." Iké melanjutkan.

"Tapi lihatlah hasilnya." balas Ibu Lynn dengan keramahan untuk menghilangkan emosi Iké.

Iké menunduk, menatap dirinya yang beristirahat di atas kasur dengan alas berwarna merah tua. Kaki kanan dan sepasang tangannya dibalut dengan perban. Dia menyadari bahwa dirinya tidak bisa menang melawan Exavius, tapi hasrat untuk lebih hebat dari Exavius pasti muncul. Dan kalau sedikit saja mereka berdua berselisih pendapat, nafsu untuk bertarung muncul dengan cepatnya.

"Tahukah kamu Iké, menjadi yang terkuat bukanlah segalanya tentang manusia. Aku tahu keinginan untuk menjadi terkuat tidak bisa kamu hindarkan. Keinginan untuk tidak ingin kalah pasti selalu ada."

Ibu Lynn menarik nafas sejenak dan kemudian melanjutkan,

"Tapi menarik diri dan bersabar sangatlah jarang, mengenali kelemahanmu untuk sesuatu yang lebih hebat. Kuat sekaligus baik hati, itu adalah orang yang kuat." Ibu Lynn tersenyum sambil mengelus rambut Iké.

Pintu diketuk dari luar, Iké dan Ibu Lynn menoleh bersamaan saat sang pengetuk pintu masuk ke kamar. Irene menoleh kepada mereka dari balik pintu yang terbuka.

"Ibu Lynn, ada utusan dari Kepala Desa yang datang bertamu. Dia bilang ada keperluan penting dengan Ibu." jelas Irene.

"Baiklah, aku akan menemuinya. Aku belum selesai mengurus Iké, maukah kamu melanjutkannya? Tinggal beberapa bagian saja aku rasa." Ibu Lynn bangkit, berdiri dan meletakkan peralatan kesehatan di meja coklat terang yang berada di dekat ranjang, di dekat Iké menyandarkan punggung, tepat berada di bawah jendela.

Irene mengangguk dan mendekat ke ranjang, saat Ibu Lynn hendak menutup pintu sambil berjalan keluar, Iké berkata kencang.

"Terima kasih Lynn." kata Iké.

Ibu Lynn tersenyum dan berlalu, Iké tersenyum dan saat dia berpaling menatap Irene yang duduk di hadapannya, sebuah pukulan keras di kepalanya mendarat begitu saja.

"Lain kali bilang 'terima kasih IBU Lynn'!" geram Irena karena Iké tidak pernah memanggil hormat orang yang lebih tua.

====

Iké mengitarkan pandangannya, pikirannya penuh dengan macam-macam karena nasihat Ibu Lynn tadi. Matanya menerawang, mengitari ranjang yang sama di seberang sana, lemari besar tua hitam, dan akhirnya berhenti pada Irene. Dia menatap lekat Irene yang sedang membereskan perban di kasur dan menyatukan dengan peralatan kesehatan lain yang ada di meja.

"Kenapa?" tanya Irene tanpa memalingkan wajahnya, sejak dari tadi dia merasakan Iké menatapnya.

"Eh..oh..tidak, tidak ada apa-apa" Iké tergagap.

"Mmm Irene-" Iké menurunkan nada suaranya.

Irene yang tidak biasa mendengar Iké berbicara "selembut" itu akhirnya menoleh.

"Ya Iké, kenapa?" Irene melembutkan suaranya juga, mengimbangi nada suara Iké.

"Aku ingin menjadi kuat seperti kamu!" kata Iké pelan.

Irene yang tidak mendengar jelas salah menafsirkan ucapan Iké. Yang terdengar olehnya adalah 'Aku ingin sekali melihat seksinya kamu!'.

"Heh bocah tengil! Apa maksud perkataanmu?!" Irene mulai tinggi lagi emosinya.

"Eh, emang ada yang salah kalau aku ingin menjadi kuat seperti kamu?" kata Iké polos karena dia sama sekali tidak mengerti kenapa Irene marah.

Irena langsung salah tingkah menyadari kesalahannya. Ternyata dia yang salah mendengar, entah kenapa sekarang ini dia mudah marah terhadap Iké.

"Kamu dan Xavi enak, tiap satu minggu dua kali belajar di Sothale Circle, guild yang ada di kota Latheer." terdengar nada kecemburuan Iké dalam kata-katanya.

Irene menghela nafas, dia tidak menyadari kalau Iké ternyata iri terhadap dia dan Exavius. Irene ingat, Iké dulu juga pernah berlatih di guild penyihir itu bersama mereka.

"Hem, aku lupa. Kenapa sih dulu kamu tidak melanjutkan lagi belajar di Sothale Circle?"

Cih, dasar perawan tua pelupa!" Iké kumat lagi.

Irene langsung melotot,

"Mau ku tambah perbannya lagi?!"

Iké menelan ludah,

"Mereka tidak bisa mengajariku. Mereka bilang kekuatan yang aku punya bukanlah sihir. Ini berbeda." Iké menjawab cepat agar Irene tidak menghajarnya.

"Ya, aku ingat sekarang. Kamu tidak bisa menggunakan mantra-mnatra sihir sama sekali karena berlawanan dengan kekuatan api kamu. Meskipun itu sihir api. Iya kan?" Irene menambahkan.

Iké mengangguk,

"Tiap kali aku menggunakan mantra sihir, saat kekautan sihir itu tercipta, tiba-tiba saja kekuatan itu seperti terhisap masuk ke dalam tubuhku. Bersamaan itu pula aku merasa sesak, kamu tahu, seperti saat seseorang memukul keras di ulu hatimu."

"Terus apa yang kamu lakukan sejak saat itu?" tanya Irene.

"Aku berlatih sendir, di hutan pinus dekat bukit. Agak jauh ke dalam, di dekat sungai yang mengalir ke arah desa. Apa kamu pernah ke sana?" Iké sedikit menjelaskan.

Irene menggeleng.

"Yah pokoknya di sekitar sana. Ada sebuah gua baru besar, mungkin bekas sarang hewan atau apa aku kurang tahu. Yang jelas di sana aku berlatih saat kalian pergi ke guild. Tapi hasilnya jauh dari yang aku inginkan. Kamu dan Xavi maju jauh lebih daripada aku." lanjut Iké sedikit murung.

"Tidak Iké." kata Irene cepat. Sejenak dia menatap ke luar, cahaya sudah semakin temaram. Tangannya bergerak pelan menutup jendela kemudian menyalakan lampu minyak yang tergantung tidak jauh dari jendela.

"Kupikir bukan itu permasalahannya. Ibuku adalah seorang penyihir, dan walaupun beliau meninggal saat melahirkan aku. Aku masih memiliki seorang paman yang mengajarkan aku sihir sejak aku berumur empat tahun. Dan saat berumur sepuluh tahun, sejak aku ditemukan Ibu Lynn dan tinggal di sini, aku melanjutkan belajar sihir di guild secara cuma-cuma karena aku bekerja paruh waktu di sana. Jadi, boleh dikatakan, aku sudah belajar sihir lebih dari separuh umurku, dan itu tidaklah sebentar." jelas Irene lagi.

"Tapi aku dan Xavi tidak berbeda jauh, umur kami hanya terpaut satu tahun. Dan Xavi juga belajar di guild hanya berbeda 2 purnama. Tapi kenapa dia lebih hebat?" elak Iké. Mau tidak mau dia mengakui kalau Exavius lebih hebat dari dirinya.

"Jangan salah sangka Iké, Exavius adalah anak dari keturunan murin penyihir. Orang tuanya adalah penyihir, kedua orang tua dari ayah dan ibunya juga adalag penyihir. Dia adalah keturunan murni penyihir, dia jauh lebih berbakat dari aku." Irene mengingatkan Iké, dia yakin Iké tidak tahu banyak tentang Exavius.

"Dan dia juga sudah diajarkan sihir dua tahun sebelum dia di antar ke sini." Irene beranjak dari tempatnya berdiri, bergegas untuk menyudahi pembicaraan. Dia tahu Iké akan semakin pusing dengan cerita yang terlalu panjang.

"Kamu juga punya bakat." kata Irene dalam. Gadis itu melanjutkan sambil berjalan pelan, "Percaya lah pada dirimu sendiri!"

"Suatu saat kamu pasti akan melebihi kami berdua." Irene tersenyum.

"Sementara itu, tetaplah berlatih, dan aku akan mencoba mencarikan pengajar untukmu." Irene berjalan ke arah pintu.

"Sekarang istirahatlah, aku akan memanggil Exavius. Waktu hukumannya sudah selesai." kata Irene, menutup pintu sambil berjalan keluar.

Iké tersenyum, paling tidak Exavius juga merasakaan penderitaan karena bertarung dengan dia batinnya.

=====

"Kak Irene?" seorang gadis kecil berambut lurus hitam sepundak yang duduk di samping Irene memecahkan perhatian Irene.

Irene yang sejak tadi mamandangi anak-anak laki-laki yang sedang bermain bola di halam depan rumah menoleh ke arah gadis itu. Dia tersenyum melihat gadis manis dan polos di sampingnya itu.

"Kenapa Karin?" tanya Irene pada gadis berumur sepuluh tahun itu.

Yang ditanya malah menunduk, memandangi lantai teras depan rumah. Kayu-kayu dari pohon cemara dibiarkan dengan warna aslinya, beberapa kayu lantai itu mulai melengkung. Karin meremas-remas jari tangannya, sesekali kakinya mengetuk kaki bangku kuning pucat dari pohon dedalu tempat mereka duduk.

"Mmm-" Karin masih merasa ragu untuk berucap, dia sedikit malu jika kebodohannya terlihat karena pertanyaannya.

"Aku tidak akan tertawa atau marah." lembut Irene, mencoba menguatkan hati Karin bahwa tidak ada yang perlu dikhawatirkan.

Karin menarik nafas dalam, berhenti sejenak mengamati sekitarnya. Semua anak laki-laki panti asuhan, kecuali Iké yang sedang terkapar di kamar, sedang asyik bermain bola di halaman rumput depan, dan sedikit ke kanan, beberapa anak perempuan sedang bermain putri-putrian di bawah teduhnya pohon eiser manis besar di bagian utara halaman depan.

Karin menghembuskan nafasnya,

"Apakah aku aneh?"

Irene terkejut mendengar pertanyaan Karin.

"Apa maksudmu?" Irene balik bertanya.

"Apakah aku aneh? Karena tidak ada teman yang mau mengajakku bermain." Karin berkata dengan nada kecemasan.

"Hmm, coba kita lihat. Sejak kapan mereka begitu?" Irene sengaja memancing Karin, sebenarnya dia sudah tahu apa penyebabnya.

Karin mengernyitkan dahi, satu-dua menit kemudian dia teringat sesuatu.

"Sekitar tiga-empat purnama yang lalu. Ya, sepertinya begitu. Kira-kirab beberapa saat setelah aku-" Karin berhenti sejenak.

"Sejak kamu mendapatkan buku-buku sihir, dan kamu sibuk dengan buku-buku itu. Bukan begitu? Irene tersenyum.

Karin mengangguk pelan dan pasrah.

"Karin, aku tahu kamu sangat ingin menjadi seorang penyihir yang hebat." Irene mngelus kepala Karin. Ia melanjutkan, "Tapi ingatlah sayang, kehidupan itu tidak hanya di dalam sini." Irene menepuk-nepuk pelan kepada Karin.

"Nikmatilah masa kecilmu di luar sana, bersama teman-teman seumuranmu. Kamu tidak tahu betapa irinya aku melihat yang bisa bermain bersama. Saat aku pertama kali datang di sini, aku hanya tinggal berdua dengan seorang teman bernama Edgar di sini, dia lebih kecil daripada aku, mungkin sekitar tiga-empat tahun lebih muda. Itupun hanya berlangsung dua purnama, seorang dari keluarga Maxwell mengadopsinya. Jadilah aku seorang diri di masa kecilku di rumah ini." Irene menghembus nafasnya, ada sedikit penyesalan dalam dirinya, yang membuatnya memalingkan wajahnya dari Karin dan kembali menatap permainan bola.

Karin hanya diam menatap Irene dengan mata bening hitamnya.

"Dua purnama lagi aku akan mendaftarkanmu di guildm sejak si tengil Iké tidak lagi datang ke sana, aku pikir masih ada tempat kosong. Lagipula umurmu sudah cukup untuk belajar di sana." Irene berkata tanpa menatap Karin.

"Tapi aku harus berbicara dulu kepada Ibu Lynn dan Ibu Anne. Dan berjanjilah satu hal padaku!" kata Irene memalingkan wajahnya sehingga mereka saling bertatapan.

"Aku tidak mau lagi melihat kamu berkutat lama dengan buku-buku sihirmu!"

Karin tersenyum senang dan mengangguk berkali-kali, belajar di guild tentu jauh lebih hebat daripada hanya membaca buku-buku sihir yang dia temukan di rumah ini. Entah siapa pemiliknya dia tidak tahu dan tidak ada yang tahu. Dan tidak ada satupun mantra dari buku-buku itu yang berhasil dia lakukan. Guild tentu akan memberikan hasil yang pasti.

"Maaf Kak Irene, kalau boleh aku bertanya lagi-" kata Irene beberapa saat setelah mereka menikmati permainan bola.

"Ya." jawab Irene singkat.

"Kenapa kamu tidak meninggalkan panti asuhan ini? Bukankah setelah berumur 20 tahun kamu bebas untuk kemanapun kamu pergi." polos Karin.

Irene sedikit tersentak, namun belum sempat dia menjawab Iké muncul dari pintu rumah yang tidak jauh dari bangku tempat mereka duduk. Masih dengan perban di beberapa bagian tubuh.

"Cih, mana ada yang mau memelihara gadis Naga seperti dia." ketus Iké.

Irene mulai naik pitam.

"Dia lebih cocok menjaga tempat ini daripada tempat lain!" lanjut Iké tanpa menatap Irene dan Karin.

Irene tersenyum kecil, dia mengerti maksud perkataan Iké.

Ike berlari menuju halaman.

"Heh bodoh! Mau apa kamu dengan tubuh seperti itu?!" teriak Irene.

"Main bola!" jawab Iké dengan teriakan yang sama kerasnya.

"Tubuhmu masih belum pulih benar. Kembali ke kamar!" Irene mengancam.

Iké berhenti dan menoleh kebelakang, menatap Irene.

"Tenang, tubuh lebih kuat dari yang kamu ba-"

Iké tidak bisa melanjutkan perkataannya, sebuah bola yang ditendang keras tepat mengenai perutnya hingga dia jatuh pingsan.

Irene dan Karin kaget.

Dari arah tempat anak-anak bermain bola, Exavius bergumam.

"Orang sakit sebaiknya istirahat saja!" kata Exavius. Dialah yang menendang bola tersebut. Entah apa yang akan terjadi kalau Iké mengetahui hal itu.

*****

Read previous post:  
Read next post:  
80

huoooh jadi begitu... Exavius di kolab LCDP belum muncul ya?

Xavi mang bukan OC buat kolab,,ga dimasukin...

80

wah kayaknya seru
themanya menarik dan ceritanya gampang dicerna
walau adegan loncat" nya ngeselin abiz

makasi dah mampir,,
ahh..perpindahannya kecepetan ya..??soalnya binun mau nulis apa,,banyak yg ga terlalu penting untuk diceritakan...heuheuhue..

100

Nunggu kelanjutannya dulu ah :)

mang bakal ada kelanjutan..?,,heuheuheu T__T

Yaaa kalo ada sih :D
Tapi kayaknya nggak berhenti di sini. Masih banyak tanda tanyanya (atau saya aja yang kelewat oon yak?)

heuheuheu..mang ada sih..tapi agak lama,,mw ngurus airill ma xalvadur dulu..

100

Wah, brutal... Secara ga langsung Edgar ada kaitannya sama Ike/Eik...

^_^

heuheuheu...sengaja dikait2in..
moga2 aja yang punya OC ga marah2...
thx..

90

Wah, ada saya! xDD
Lanjut lagi, yah, pih~~
Ada typo sedikit.

heuheuhue...iyah,,ada kamu nya...
nanti deh,,kayake mau mendalamin Exavius ma Salvatore dulu..

ayoooo sekolah...XD XD

Yaaay~~ Buat karakternya, bukan sekolah xP

heuheuheu...sekolah dulu sana,,, XD

90

ada edgarnya ^^
buatin masa lalu edgar juga dong kak :D

seperti biasa, ada beberapa typo(s)

heuheuheu...
edgar mah bukan OC saya..punya nya Irene...
makasi dah mampir kika,,
ayo jayakan fantasi...

100

wah, si exavius segitunya pada ike. =="

cerita yg menarik. ditunggu kelanjutannya. =)

heuhuehue...besog2 tambah seru aja berantemnya mereka...
makasi.. :D