Petikan "Anekdot Filsafat" untuk Indonesia

Petikan di bawah ini disarikan dari judul, Animal Syimbolicum 2 - di halaman 27 kitap, “Si Buta dari Gua Plato dan 99 anekdot filsafat lainnya” terbitan Kanisius.

Bermula dari kisah seekor mahasiwa yg keracunan “animal symbolicum”/makhluk simbolik (manusia menurut si filsuf Cassirer) Mahasiswa ini sedang marah-marah, di Animal Syimbolicum 1 dan lantas meneruskan marah-marahnya kepada negara dg Studi Kasus pancasila.

“Ketuhanan Yang Maha Esa simbolnya bintang. Tuhan kita ini memangnya bir atau hotel. Kemanusiaan disimbolkan dg rantai. Pantas saja kemanusiaan di Negeri ini dirantai terus. Persatuan mengambil simbol pohon beringin…Dalam tradisi Jawa, pohon beringin adalah tempat angker…tidak hanya ingin menyatukan manusia manusia Indonesia, tetapi sekaligus makhluk halusnya.”

Sayang sekali, tidak diteruskan dengan sila 4 dan 5. Mungkin saya menambahkan dari versi saya sendiri. Sial, ternyata saya lupa sila 4 apa simbolnya. Googling deh, hahaha.. Sila lima saya ingat, padi dan kapas.

Rupanya sila 4 adalah Kepala Banteng. Banteng. Matador. Dan ini rujukan saya untuk Tafsir Simbol pada sila 4 tersebut.

Dari artikel, Mengapa Banteng Membenci Warna Merah. Pantas saja di negara ini penuh kerusuhan, baru ada yang melambaikan sesuatu mudah naik pitam. Bukannya mengaku kalau buta-warna atau jangan-jangan buta aksara sampai tidak tahu bahwa ada penyakit genetik berupa Buta Warna.

Lantas sila 5 si Padi Kapas ini. Gara-gara ingin Ilmu Padi yang makin berisi makin merunduk, negara ini jadinya gemar merunduk - dan memungkinkan untuk dijajah. Sikap legowo. Disandingkan dengan kapas. “Tanaman Kapas merupakan salah satu komoditi tanaman penghasil serat.Tanaman ini termasuk pada Budidaya Tanaman Semusim” - diambil dari salah satu bagian galeri foto Departemen Pertanian. Memangnya negara hidup hanya semusim? Yang bener aja dong..

Nah, si mahasiswa menyambung marah-marahnya ke bendera.

Ini dia kutipan menariknya dari marah-marah sang mahasiswa.

“Apa beda warna merah di bendera dan jalan raya? Oh begitu, mahasiswa kita mendapat pencerahan. Masuk akal kenapa bangsa kita tidak maju-maju. Bendera kita itu artinya berhenti. Jangan melaju. Merah berhenti. Kiri jalan terus.”

Bagaimana menurutmu?

Read previous post:  
Read next post:  
Be the first person to continue this post
100

ahak hak hak.
seruan "diskusina" ah.
lagian, lu jg siy, gak mau kalem (kayak lembu).
trus, jgn meradang gtu dong, poe. tambah jelek lu ntar. nyaingin gw pulak. ahak hak hak.

bdw, soal simbol yah, saia pikir ad.....aaaaa aja penafsiran yg jauh berbeda dgn apa yg dicita2kan pembuatna. lagipula, keadaan jugak berubah. ahak hak hak. bdw, kocak jugak tafsirna. kalah mah Langdon. ahak hak hak. dan, sebagai ketua klub, dirimu terlalu keren untuk meradang kayak di koment lu itu. meski, ya, lu gak berubah aja mah dari dulu dulu. ahak hak hak.

bdw, ada yg typo tuh. lain kali diedit dulu mana yg salah ketik. trus, karakterna jugak kurang deskriptif. ahak hak hak.

kabuuuuuuurrrrrr

hailaaaah Kodok Idjo Androit,,, malas pun.. di sini doang sih kudu teliti.. *nelen sendok dan garpu*

ahak hak hak.
lu gak boleh protes klo emang bener masiy ada typo dong. malas pun. ahak hak hak.
bikinin puisi galau dong, poe

#puisit by rekues

ahak hak hak

70

sahsah saja, menurutku..
isi kepala » paradigma » sikap

*bir berlabel komunis, sexy..

ya iyaaaa laaaah! sah! untung elu mengoetjapken Bir..
siiip daaaah! *angkat botolnya tinggi2!* Cheer to The Beer ;))

haha, syukurlah..
aku bw bir sendiri, ga usah dikasi wellcome beer..
*cheers*

ahahay.. etapitapi, kata Sisi Darla, saya gak boleh kebanyakan bir - ntar miskin katanya... *nyemplung sumur tetangga*

100

satu kata......tajam!!
baca juga Mimpi Di batas Realita masukan darimu akan membuatku tambah kuat ( -_- naon....deuih, asa rariweh kieu, heuheu )

gyahahahaha! ai kamu minta dikasih cabe? ahahay!
tajam? emangnye ekeu silet, bo.. gyahahaah!

100

sumpah aku tresno tulisan elek iki....bade kulo paringi sepuluh lintang kangge panjenengan :Hha...nah looo..

bwahahahahaah! si Opik Ismail yeee? ya mudah2an kiteu bukan dari Kaum Yang Menjilat Ludah Sendiri. ahahay!

100

ini sih keren sekaliiii... :D *keprok2*

aduh, Dik Keren. kamu itu.. jadi mau malu ekeu ;))

sebenarnya saya gak apatis, kalau apatis saya gak bakal repot-repot mengomentari tulisan ini(alih-alih berdiskusi). justru ini adalah tanda bahwa saya masih mencintai negara kita(kita? hehe).
bener kan kata saya? daripada sibuk mengolok diri(indonesia) lebih baik berusaha memperbaiki diri, :P

nah, bener kan dugaan saya. saya sih sudah baik. maka saya berani mengolok indonesyah. berani dan nekat itu jelaaaas, berbeda! kamu kalok belom berani mengolok indonesyah jangan jadi mencibir saya dengan sindiran halus "memperbaiki diri". payah kamu. gih sana perbaiki diri..

saking narsis dan sabar plus sombong, ini dipublikasiken di sini unt ke-4 kalinya. dengan harapan, terjadi DISKUSI lain di sini \(^O^)/

***

yang di bold, dan digaris miring : penekanan di dalam penekanan.

kalau ada orang baru sekedar mengutarakan pendapat, sudah langsung divonis : mencibir saya dengan sindiran halus, payah kamu, gih sana perbaiki diri, terus pengennya diskusi yang dibangun itu seperti apa ?

saya liat komen eipratama yang bawa2 bir, apakah yang demikian inginmu (baca : persepsi diskusimu) ? "oooo .. tulisan mizz_poe bagus sekali, sangat mencerahkan, ayoo tos bir kita." komentar demikiankah yang anda harapkan ? atau sekedar komentar2 bernada setuju terhadap isi postingan anda yang kemudian anda kategorikan diskusi ?

sah2 saja anda bikin tulisan seperti di atas, sebagaimana juga sah orang yang tidak setuju baik dalam hal penyampaian ataupun substansi. yang demikian itu disebut dialektika.

komentar anda berikutnya :

"ini bagian dari niat maha mulia (sialan memang gue, selalu penuh niat mulia) mengedukasi warga negara yang mungkin cenderung apatis kayak kau, tapi malah sibuk komentari tulisan saya"

yang apatis itu siapa ? coba deh dibaca komentar orang yang anda tuduh apatis, orangnya hanya sekedar tidak setuju dengan postingan anda langsung dituduh macem2, nah sekarang coba bandingkan dengan materi postingan anda dan cara anda membalas komentar. dan asal anda tau, anda tidak sedang mengedukasi siapa2, tapi kalau anda merasa sedang mengedukasi ya silahkan anda rasakan saja perasaan anda itu.

dan terakhir : tapi malah sibuk komentari tulisan saya

bukankah cara orang berdiskusi di ruang maya memang lewat komentar yang ditulis ? dan lagi, tuh log nya minta diskusi, trus kalo ga komentari tulisan lha ngapaeeen ? jampi2, jaga lilin, telepati ? begitu ?  :)

(salaman)

haha.. aku kamu sebut2 juga abang kakak Wacau.. :)

hehe .. maaf bro, maksud saya disitu sekedar contoh untuk satu kutub yang agak ekstrim. maaf bro kalau kurang berkenan :D
(salaman)

haha, santai abang kakak Wacau..
kamu dah metain kutubnya sptnya.. :)

hahaha! hai Non.. tau tuh, jadi dia yang sewot ama saya. nah kita mah ud salaman, bukan? gyahahaha! kata Bak Treuk, saya ini: Sadis Tapi Romantis. *nyengir selebar jalan tol*

bacot lu. lu gak suka, silakan nyingkir. gak usah Sok Bhinneka Tidak Tunggal Ika yee! (-___-"!!!)

oke neng .. saiah menyingkir :)
(salaman)

*menolak salaman* mokasi sudah menyingkir sebelom diusir..

Herlinda Putri wrote:
saking narsis dan sabar plus sombong, ini dipublikasiken di sini unt ke-4 kalinya. dengan harapan, terjadi DISKUSI lain di sini \(^O^)/

Herlinda Putri wrote:
bacot lu. lu gak suka, silakan nyingkir. gak usah Sok Bhinneka Tidak Tunggal Ika yee! (-___-"!!!)

Alright. You want a discussion here, yet you dismiss the commenters who were actually starting a discussion? Talk about irony...
.
Of course, if it's the irony you wanna say thru this anecdote... you rock, sistah! XD

ente belom pernah nemu diskusi nyang sembari ngebir, lalu gebrak-gebrak meja, dan abis adu bacot semuanya tetap tertip? aaah, payah kau... (-_-")

hamina hamina hamina

<(") seru ya XD saia numpang nonton aja deh

woi. lo ngapain diem gitu, kayak SMS Kosong aje.. *hmmm*

wkwkwkwkwkwkwkwwkwkwk suka deh liatnya

hailaaaaah! die lagi. demen banget dah bikin gue jengkel! *grrrrr* *gue kayak anaknya si Eckino nih, Dedek Ncen nyang mukanye kayak Handuk*

Waiks, seorang narsis bernama dansou ternyata nama aslinya adalah Eckino?
*breakingnews*
*catet*

Trololololol... kasihan deh luu

maksud saya memperbaiki diri itu memperbaiki Indonesia. ==
saya pikir mengolok itu pekerjaan yang sia-sia, dari pada hanya mengolok lebih baik jika and amemberi kritik yang membangun. bukan hanya sebuah olokan yang menjatuhkan. right? XD

yang bilang gue mengolok menjatuhken itu siape? elo, sok teu abis. ama gue lagi. kecepetan seratus taun lo! gak suka ama gaya gue? silaken menyingkir sebelom diusir!
tapi ingat Ad Hominem. apa yang lo gak suka dri gue. i hate yours (gaya lo, berkelit membela diri padahal cari pembenaran) but not you (secara lo siape jugak gue gak peduli) hooo, udah biasa digampar-gamparin orang secara verbal gue sih. TANGGUH gue mah da! (iya lah, gue sih sombong)

jeuh,
katanya disini berdiskusi,
kenapa marah kakak? :)
i hate yours (gaya lo, berkelit membela diri padahal cari pembenaran) <<<<<-----
emang berkelit gimana? o.O
pendapat setiap orang beda-beda kan? kalau diadu itu wajar.
satu lagi kak, jangan pake marah ah. takut :D
#ngacir

yang marah itu siapa? situ aja kali sebagai anak baru yang lemah, jadinya cari-cari pembenaran terus. Nggak tau ya siapa Tante Putri? Kamu baru juga berapa minggu di sini, pake sok tau segalanya. Pake di forum kners sok-sok cerita soal kesopanan, omongan, tapi sendirinya ngomong berbelit-belit.

what?
saya kan hanya menanggapi, :D
toh niatnya diskusi kan? #nunjuk-nunjuk tulisan di atas entri
emang di Kners saya ngapain?
bukannya cuman kenalan doang ya? :D

bwahahaha! kenalan ye? sip dah! untung gue lagi Patah Hati (lagunye Ari Lasso)

hahaha.. saya bodoh kalau mengomentari komentar bodoh... oke terserah deh, kalau bebal ya tetap bebal.. meskipun salah.

ahaha! Dik Keren Ay Ay, danke thenkiuh trims mokasi arigatto merci. ahahay!

sialan, kenapa gak bisa diedit? apa saya yang gaptek? *ngomel2 ama Pohon Cabe* 1 di http://duniaputri.tumblr.com/post/12207045652/petikan-anekdot-filsafat-u... kedua kali di http://filsafat.kompasiana.com/2011/11/02/petikan-anekdot-filsafat-untuk... dan ketiga kali di FB Notes sialan -_-"

betul juga ya?
tapi kalo menurutku semuanya tergantung dari sudut pandang, apa semua simbol-simbol itu harus diganti? gak perlu kan? kalo menurut saya daripada sibuk-sibuk memikirkan keburukan negara kita lebih baik memikirkan bagaimana negara kita bisa jadi lebih berkembang.
#maaf kalo ada kata-kata yang menyinggung XD

kagag menyinggung neng nong. tapi keberanianmu berkomentar patut saya puji. dan menurutku, coba tanya: kamu warga negara bukan? atau kamu maunya diam saja? ya silakan. sebab saya meyakini: Talk More Do More itu jugak penting. ini bagian dari niat maha mulia (sialan memang gue, selalu penuh niat mulia) mengedukasi warga negara yang mungkin cenderung apatis kayak kau, tapi malah sibuk komentari tulisan saya.

*nyimak
*ngunyah cabe...

ayo ayooo tanteuuu berjuang! xD

si dodol. situ nyang ngunyah cabe malah gue disorakin. heuu!