Hanya Butuh Ikhlas Untuk Menyadari Nikmat Yang Luas

1/
Waktuku habis di kursi malas,
sibuk menukar nafas dengan asap rokok.
Kusesap pelan secangkir kopi demi mengelabui pekat embun, 
sebab hangat selembar sarung tak pernah sampai di tengkukku.

2/
Di berandamu.
Kata serupa serbuk bunga-bunga mekar,
melekat di kaki burung-burung paruh panjang.
Dimanapun sayapnya mengepak maka jatuhlah,
bertebaran menjadi benih.

3/
Seketika
jendela menjelma mata-mata telanjang.
Merekam dimanapun matahari pernah menepi:
Bagimu, "cinta tak harus memiliki" hanya 
kalimat dalam buku-buku dongeng yang
diperdengarkan sebelum tidur.

Read previous post:  
Read next post:  
Be the first person to continue this post
80

asiikk

:)...makasih mampirnya

80

salam kenal, puisinya bagus.
saya suka kata-kata "jendela menjelma mata-mata telanjang".

thank u du, salam kenal :)

90

Keren mas, entah kapan bisa nulis puisi perfect seperti ini :)

Thank u irma :)

80

segalanya indah kalau disadari
hehehe

Cuma sadar gak cukup bro... Butuh ikhlas, n ilmu ikhlas itu ternyata paling susah belajarnya :D

hm....., saya kurang dapet feelnya nih :(. lebih tepatnya bagian kedua membuat imajinasi saya buyar total. bayangan yang muncul tibatiba berubah jadi abuabu tulen. bagian sebelum ending malah makin buat saya stres. yang abuabu makin jadi hitam terus hilang. Mungkin karena dibagi jadi beberapa bagian dan saya nggak nemu titik yang menghubungkan mereka? atau saya harus coba dengan berfikir sedikit surealis? oom, ini puisi harus dilihat darimana biar dapet feelnya? :-w

bukankah penyair tidak menuangkan imajinasi dalam berpuisi? mungkin itu pertanyaan balik dari sayah :D... Well, sebenernya sayah cuma menggambarkan perasaan sayah.
Dilihat dari mana yaa? Mungkin bisa berpatokan sama judul, tidak dalam kesatuan antara keseluruhan puisi, tetapi keterkaitan maksud judul yang coba digambarkan dengan tiap poinnyah... Mungkin dari situ bisa keliatan maksud keseluruhan puisi, kalii :D

ooh begiu toh. kalau saya pribadi walaupun sering tidak berimajinasi saat menulis tapi sadar betul kalau yang ditulis selalu merupakan bagian dari pemikiran, misal sewaktu seorang sedang merasa sedih dan dia mencoba untuk membuat puisi yang riang, pembaca kadang menangkap aroma kesedihannya itu. kalau puisi di atas, gimana yah..., ooh begini: jadi bagian satu sama bagian tiga itu benarbenar membuat saya membayangkan deskripsi (dan itu benarbenar kuat menarik saya untuk berimajinasi) tapi bagian dua bikin buyar.
hm..., oom, bukannya judul dan isi justru harusnya satu kesatuan? isi menguatkan judul dan begitu juga sebaliknya? kalau mesti dipisah, saya malah makin bingung dong? si oom nggak membantu nih. malah bikin makin nyasar. parah banget :(

malah sebenernya poin 2 itu intinya, maka sebenernya disitu makna yang ditanamkan paling kuat

90

ini juga keren

makasih mampirnya om :)

90

Keren puisinya, keren apresiasi2nya, keren juga poin nya :)

makasih apresiasinya :)

100

selese baca ini juga kepikiran masalah kamsud dari penomeran, tapi udah sangat terjlaskan dengan komen2 om sam. puisi yg apik om.
(salaman)

thank u om :)

90

Haduh ketinggalan pesawat nich
Puisinya lejit banget kak :D

*tutup muka* maf baru mampir kak

gpp luna. Santai ajah

90

Penomoran bait ini sedikit menyesatkan, atau memang puisi ini dimaksudkan untuk pembacaan ganda; artinya setiap bait bisa dibaca sendiri-sendiri, dan bisa juga dibaca secara berhubungan bait satu sampai tiga. Karena penafsiranku cenderung yang kedua. Meskipun terkesan melompat dari bait ke bait, tetapi bait 1 dan 2 seakan membangun latar belakang untuk bait 3. Hubungannya tidak terlalu ketat memang; semacam stream of consciousness, gitu. Kalau mau ditafsirkan berdasarkan penekanan, maka bait 1 adalah tentang aku, bait 2 tentang kau, dan bait 3 tentang bagaimana kau dan aku.
Secara khusus saya suka dengan penggambaran sarung yang kehangatannya "tak pernah sampai di tengkukku".

tepat sekali om sam, penomeran ini dimaksudkan untuk dapat dimaknakan terpisah. Memang serasa tersambung karena memang ada hubungan kondisional yang sama. semacam sebab akibat yang memang sengaja tidak dimunculkan sebagai perantara 1/ dan 2/...
Saya membuat puisi 3/ sebagai penegasan norma, mungkin.
Tetapi dari semuanya, saya kondisikan agar terselaras menuju judul.
menurut om sam gimana?

Bisa saja. Hanya karena kurang terjangkau daya pikirku, sangat perlu dibantu dengan daya rasa.
Ngomong-ngomong, menyambung obrolan kita kapan hari, tulisan ini memancing saya untuk mencoba sesuatu. Akhirnya mariaquantarro yang menyelesaikan, dengan sentuhan femininnya (kalau memang terasa). Kebetulan hari ini saya banyak ngobrol dengan dia :). Silakan diliat postingannya dini hari ini, sebelum dia berangkat tidur.

serius, ceritaoe puisi om. Sayah mampir deh

saya udah koment dan share ini ke twitter Kemudian, belom yah?

#galau

jiak kak kak kak... udah om
hadeeuuuhhh, nyang mo kopdar gampang galau ternyatah
kiak kak kak

nyahahaha
seriusan lupa.
ntar kalo saia share dua kali, dituduh pilih kasih pulak. ahak hak hak.

om dateng kan yah
kangeeeeeennnn

ahak hak hak

doain ajah om :D

amiiiiiiiiiinnnnn

ahak hak hak

80

wah aku ketinggalan banyak puisi puisinya nih :)

:D kamana ajah kamu? :)

80

nice one mas bro,, cuma jdulnya kpanjangan. lbih simple rasanya lbih pas > Imho :)

akan diperhatikan. Makasih mampirnya yaa?

100

mantap, udah gak bisa ngomong apa2 lagi :D
*lempar beruang

makasih :)

80

manikmati secangkir puisi,,

asyik gila om.. tapi bait ketiga itu loh... ^,^

xixixi... Bait tiga gak jelas yaks :D atau gimanah?

70

bagian 2/ paling kuat. lanjut... :)

makasih om :)

100

waah mastah ajarkan saya juga dong :D

nahlo dia manggil mastah. Yang manggil mastah pan cuma om kudo dan komplotannyah. Hayoo, inih siapa?? Anonim yaa... :D

ahak hak hak

dasar dah #tepokjidat

bukan saia lho, Oooomm :p
ahak hak hak

xixixi... Iya jg gpp kok om :p

ye
dibilang bukan jugak
ahak hak hak

xixixi
Iya om

90

beuu,, komennya maknyoss...begitupun puisinya.
*jadi pengen ngumpet di kolong meja sambil geleng kepala :))
salam.

jiaah, kok ngumpet di kolong meja #tepokjidat

mending geleng-geleng deh daripada tepokjidat,,, ay ay
puisi yang keren master :)