Ngetawain Hidup Gue (Part 1) >KOMEDI<

Perkenalan

   Oke, Nama asli gue Andhika (bukan yg jebolan kangen band), gue berasal dari kota yang lumayan terkenal karena BEGAL nya yaitu Tangerang Selatan, pada part ini  gue mau ceritain pengalaman kocak di hidup gue (itung-itung perkenalan). Di hidup gue ini rata2 kocak semua, entah karena muka gue mendukung karena memancing ke kocakan, atau nasib gue begini mulu sampe akhir hayat gue, tuan yang tau lah. Saat ini gue masih kelas 10 di SMK Link and Match di daerah Pondok Cabe Tangsel, namanya doang keren skolahnye mah kaga, oke lanjut ke jaman dulu. Pada sekitar tahun 2004 gue dari kota Tangsel pindah ke kota Palembang, ya lumayan jauh + mabok kalo lo pergi naek bajaj, tahun 2004 gue masih belum sekolah coba lo bayangin anak-anak masih polos sekitar umur 3-4 tahun diajak beradaptasi di lingkungan,kota,bahasa,dan makhluk2 yang ada di sana. sesekali nya nyokap gue bilang gini ke gue

           "Dik, kok kamu ga main sama temen-temen kamu" kata nyokap dengan polosnya

           "Ngga ma, mereka ngomong bahasa asing ma!" kata gue yang kali ini super polos.

           "Loh, emang disini bahasa nya gitu, coba kamu kenalan pasti sedikit2 bakal ngerti bahasanya" bales nyokap gue

           "........" bales gue

Ya walaupun percakapan diatas ga mungkin terjadi antara Ibu-ibu arisan sekitar 30thn dengan anak Balita bisa sebijak itu. Gue tuh awalnya males banget belajar bahasa Palembang yang agak ke Melayuan . coba jaman sekarang udah ada kartun "Upin-Ipin" dijamin gue bakal langsung ngarti apa yang makhluk ini perbincangkan, gue skip ya. ga lama setelah itu gue mulai dimasukin ke TK ama orang tua gue, awalnya gue udah mulai nyaman di kota tersebut sehingga gue udah bisa bersosialisasi sama temen di sana. Namun perkiraan tidak untuk waktu itu, karena pas gue memasuki ruang kelas gue, gue melihat orang-orang yang ada di dalam kelas tersebut kaya tahanan di lapas kambangan (tempat eksekusi mati, lo tau kan keadaan fisik tahanan yang udah ga niat buat idup gimana) gue mulai males dengan keadaan tersebut, gue nyesel pada saat itu ga bilang gini, "YA TUHAAAANNNN!!!! TEMPAT APA INI???" . Skip lagi, Gue mau ceritain jaman SD gue yang sering di Bully mungkin ceritanya lebih kocak dari ini sih, gue bakal ceritain di Part 2 ya, :)

Read previous post:  
Read next post:  
Be the first person to continue this post
Writer Nine
Nine at Ngetawain Hidup Gue (Part 1) >KOMEDI (4 years 14 weeks ago)
20

Sebelumnya saya mohon maaf, komedinya garing, saya ngak ketawa smpe slse bacanya.

-keep writing, you only get better-

.Ini bersambung, kan?

Writer 2rfp
2rfp at Ngetawain Hidup Gue (Part 1) >KOMEDI (4 years 15 weeks ago)
30

dibabat habis sama tiya hahaha
kalo km bru blajar nulis saya harap km bkal trus blajar dan blajar, ada bakat sepertinya, saya hampir senyum bacanya, lucu klo dibayangin tp itu memang masih bnyk masalah d tehnik menulisnya

tetap semangat

20

Kurang greget rasanya... #maap sotoy
Tagsnya komedi tapi menurut saya tidak sesuai dengan apa yang tertulis... (Tapi saya juga baru blajar nulis sih :P)

40

Maaf anda diterima kok (eh, siapa kamu?).
Cerita Kakak terlalu pendek. Banyak narasi. Kakak juga terus mengulang kehidupan kakak yang kocak. Sebaiknya kekocakan itu ditunjukkan, jangan diberitahu. Soalnya pembaca nanti jadi berharap lebih (jangan PHP-in aku Kak).
Sampai akhir, saya masih belum bisa tertawa. Entahlah, apakah kotak tertawaku tertinggal di suatu tempat.
Sekarang, masalah teknis.
Di hidup gue ini rata2 kocak semua <--sebaiknya jangan disingkat. Lebih baik rata-rata.
entah karena muka gue mendukung karena memancing ke kocakan <-- saya agak bingung dengan kalimat ini. Kata 'karena' di ulang dua kali. Padahal itu tidak perlu. Jadi, 'entah karena muka gue mendukung untuk memancing kekocakan'. Itu lebih baik.
di lingkungan,kota,bahasa,dan makhluk2 yang ada di sana. <-- setiap koma diberi spasi satu di depannya. Biar enak dibaca dan dilihat. Makhluk-makhluk juga jangan disingkat begitu. Belajarlah Eyd, huruf kapital, dan lain-lain. Ada di forum. Banyak lagi.
"Dik, kok kamu ga main sama temen-temen kamu"<-- tanda tanya mana?
"Ngga ma, mereka ngomong bahasa asing ma!" <-- Aha! Nemu lagi yang mengulang-ngulang kata. Salah satu kata 'Ma' di kalimat tersebut lebih baik dihapus. Biar lebih enak dibaca.
Terus, kenapa anak TK jadi kayak napi di lapas kambangan? Aku bingung di situ. Lalu, tiba-tiba tokoh 'gue' histeris, kemudian cerita di skip, dan bersambung.
What the..? Kenapa gak dijelaskan kenapa mereka seperti orang-orang tidak mau hidup begitu? Mungkin di situ letak kekocakannya ada.
Ya udah deh, segitu dulu komentar saya.
Untuk Kakak, terus semangat menulis ya :D Jangan kapok nge-post di sini.

Writer AsRJr11
AsRJr11 at Ngetawain Hidup Gue (Part 1) >KOMEDI (4 years 15 weeks ago)
50

Maaf kalo kurang kocak ya