Date Gagal Kesekian Kalinya

   niat gue mau nge-date sama gebetan gue di salah satu mal di jakarta. Saat itu malam minggukliwon gue ajakin di nge-date dengan modal seadanya, gue siapin ini dari pagi. Karena gue ga mau gagal seperti date lainnya yang pernah gue alamin (sekitar 107 date gagal) semenjak gue TK sampe sekarang. Dari pagi gue prepare fashion dulu, gue siapin kemeja coklat yang ngga di kancing 2 kaya om-om senang perut buncit dan celana jeans biru, sepatu gue warna coklat yang diselimuti tanah semua dan yang paling penting gue harus pake kacamata. Gue tuh juga bingung sama pendapat orang lain tentang kacamata yang gue pake. Pernah gue pake kacamata bulet dikira mirip Harry Potter, pernah juga gue pake kacamata frame gantung yang sama kaya hubungan gue ini dikira ke-tua-an. Iya KE-TUA-AN. Maunya apa coba? balik lagi ke niat nge-date gue. Karena gue bingung harus pake kacamata yang mana, gue saat itu langsung mengadakan musyawarah mufakat sama keluarga gue, saking bingung nya bokap nyokap gue manggil pak RT buat pilihin kacamata yang harus gue pake, gokil kan. Kacamata udah fix gue pake, masalah fashion udah kelar lanjut ke masalah DANA. Kebetulan pada hari itu dana gue lagi mampet, gue sebagai lelaki sejati (menurut nyokap gue aja) harus cari sousi buat ngatasin masalah ini. Gue cek dompet gue, dan untungnya gue teringet di kartu ATM gue ada duit nyangkut sekita 150 ribu, gue langsung ambil duitnya di toko bangunan eh, salah, di ATM. Menurut gue 150 ribu itu ga cukup buat ngajakin nge-date gebetan. Dengan rasa hormat gue kali ini ngedate-dibayarin-seorang-perempuan. Iya, itulah terjadi, hidup gue ga pernah ber-modal. 

   Satu jam lagi waktu ngedate pun tiba, gue mempersiapkan semuanya, mulai dari kemeja, celana, sepatu, sampai dompet gue yang tebel karena isinya tagihan utang semua gue bawa ke mol tersebut. Sesampainya di mol gue jalan sendiri kaya orang jomlo yang ngenes, dengan PD nya gue, gue berfashion ala Vino G Bastia  ABG gila berjalan sendiri di mol yang lagi nungguin gebetan dan jalan lurus mengikuti jalur di mol tersebut tanpa tujuan. Akhirnya sekitar setengah jam berjalan di mol yang kaya orang bego abis kehilangan akal sehatnya, gue pun duduk di tempat orang-orang yang mungkin sama ga punya tujuan ini. 15 menit gue duduk disitu gue mulai menjadi pusat perhatian, lo bayangin aja, model fashion gue ini berarti sukses. Semakin lama, semakin rame orang yang ngeliatin gue. Lebih rame, lebih tinggi sikap ke-PD-an gue ini, gue duduk sambil mengangkat kaki kanan gue, mereka makin tambah senyum-senyum sama gue, mending yang senyum itu cewek, ini malah om-om senang kumis tebal, pala botak, perut buncit. Najis dah gue. Ga lama gue duduk di keramaian itu, si gebetan gue ini akhirnya datang. Dan tanpa gue sadari dia bilang gini.

Gebetan : 'Kamu udah lama?'

Gue         : 'Udah daritadi sih, daritadi juga aku diliatin orang karena aku ini ganteng'

Gebetan : 'Hahahahahahahahahahahahahahahahahahahahahahaha'

Gue         : 'Loh kok kamu ketawa, emang bener kan aku ganteng, buktinya pada liatin aku sambil senyum lagi'

Gebeten : 'Kamu tuh di liatin bukan karena ganteng, Dika'

Gue         : 'Lah terus apa dong'

Gebetan : ' Itu RESLETING kamu kebuka!!!'

     Anjrit, ternyata Resleting gue kebuka, iya KEBUKA, Kampret. Selama ini gue jadi pusat perhatian karena reseleting? gue duduk dengan kaki kanan diangkat malah tambah keliatan lubang yang berisi tersebut. Dengan celana Jeans ketat resleting gue kebuka dan melihatkan setengah isi dari celana gue yang berontak minta keluar dari celana tersebut. DIsaat itu gue nahan malu, gue langsung isi celana gue, eh salah, resleting gue. Dari hal yang menurut gue yang paling gue maluin selama hidup gue yang sebenernya malu-maluin ini, gue lanjut date sama gebetan gue. Dengan modal 150 ribu dapet apa buat dua orang? dengan se-enteng hati gebetan gue ajakin gue makan di salah satu Kafe TERMAHAL di mol tersebut, kampret gue bayar pake apa? pake celana gue yang tadi resleting nya kebuka + isinya? ga mungkin!. Akhirnya dengan panik ditambah senyum najong nya gue ini langsung menuju ke kafe tersebut, di dalam kafe itu, harga makanan yang paling murah 170 ribu dan itu belum termasuk pajak. Gue pesen makanan paling murah dan sama sekali ga bikin kenyang, dan gebetan gue pesen makanan yang agak paling mahal di kafe tersebut. Dengan senyum najong ala Reza Rahardian anak kecil ingusan, gue minta bayarin makanan gue sama gebetan gue ini. Dengan muka bete + dendam dia bayarin makanan gue. Semenjak kejadian itu dia ga pernah hubungin gue lagi. Dan dari kejadian ini, gue sadar sebagai lelaki ngajak buat gebetan ngedate itu harus punya persiapan dana yang besar, dan gue juga sadar kalo lo semua mau ngedate sama gebetan pastikan Resleting celana lo tertutup.

ANDHIKA SATRIA

 

Read previous post:  
Read next post:  
Be the first person to continue this post
Writer nusantara
nusantara at Date Gagal Kesekian Kalinya (37 weeks 5 days ago)
80

BAGUS

Writer Nine
Nine at Date Gagal Kesekian Kalinya (4 years 4 weeks ago)
10

Selama saya baca ceritanya, tidak ada yang bikin saya ketawa. keep writing you only get better (y)

Writer vinegar
vinegar at Date Gagal Kesekian Kalinya (4 years 5 weeks ago)
20

Ahahahahah...
You're unfunny it hurts :|. Ini beneran gaya melucu yang gak lucu, selera komedi kita beda mas. Peace.

Writer Thiya Rahmah
Thiya Rahmah at Date Gagal Kesekian Kalinya (4 years 5 weeks ago)

Ugh! Paragrap-nya dibuat misah kenapa? Agak sakit mataku membaca. Terlalu rapat, terus Eyd-nya diperbaiki lagi deh. Coba banyak-banyak kunjungi forum, di situ ada cara-cara dan tips dalam menulis cerpen. Dijamin manjur deh.
Kalau mau menulis komedi jangan kepanjangan gitu ngejelasin suasananya, jadi efek lucunya langsung hilang. Coba banyak-banyak baca cerpen punya Kak kemalbarca, dia penulis bergenre (kebanyakan) komedi. Dengan begitu, mungkin Kakak bisa belajar lebih banyak dan menjadi lebih baik.
Terus semangat menulis Kak!

Writer kemalbarca
kemalbarca at Date Gagal Kesekian Kalinya (4 years 5 weeks ago)
40

aku sih gak masalah soal gaya penulisan komedi kamu yang kayak diary komedi model2 raditya dika, tapi itu bukan berarti kamu asal nulis yang kayak di buku harian
EYD dan jalan ceritanya harus bener2 dipikir, karna pada akhirnya ini teteplah cerpen
disini sekali kamu memakai deskriptif yang terlalu banyak, jadinya garing
beberapa lelucon dipaksain, kamu harus belajar buat komedi yang gak cuma bergantung dengan kata-kata lucu, tapi juga suasananya
tulisannya juga jangan rapat-rapat dong
kip nulis ya, tapi usahain perbaiki kesalahannya

tambahan : tolong jangan cuma komen 'Nice' di cerita orang, hargai susah payah penulis lain

Writer 2rfp
2rfp at Date Gagal Kesekian Kalinya (4 years 5 weeks ago)

garing
dan meskipun lo mau pake bahasa sehari-hari ttp harus pake eyd
klo mau tulis diary mah tulis d buku atau blog aja deh