Larry Skuter, Eksperimen Babi, dan Ramuan Hijau

Babi eksperimen itu berdiri di atas meja kayu. Tubuhnya memberontak, namun ia tidak bergerak satu senti pun dari tempat berdirinya, mantra sihir pembelenggulah yang menahannya. Larry Skuter mengambil tongkat sihirnya, lalu kemudian memasang kuda-kuda.

"Larry, kau tahu kan apa yang akan kau ucapkan?" tanya Harmonikah.

"Tenang Har, aku sudah berlatih selama seminggu untuk ini" tatapan Larry fokus ke babi itu.

"Bismillah" gumam Larry Skuter.

Larry mulai mengayunkan tangannya di udara, berputar-putar membentuk lingkaran. Keringat bercucuran di dahinya. Masih menatap fokus ke babi eksperimen itu, Larry menghentakkan tangannya di udara!! sambil meneriakan mantra penerbang!!

"DISTADIUM SERIOSA!!"

BAMMM!! babi malang itu jatuh dari atas meja, perutnya berlubang, berlumuran darah segar, Larry Skuter terkejut melihat kejadian itu!

"Astagfirullah!!" ucap Larry Skuter kaget, sambil menutup mulut dengan tangannya.

"Larry apa yang kau lakukan?! Yang kau pegang itu PISTOL 9MM!!"

"ASTAGFIRULLAH!!" Larry bertambah kaget, pistol yang dipegangnya jatuh ke lantai.

Harmonikah berlari ke babi yang sedang sekarat itu. Dipegangnya badan babi itu, terasa dingin sedingin es.

"TERKUTUKLAH KAU LARRY SKUTER!! KAU INI BUKANLAH SEORANG PENYIHIR, MELAINKAN SEORANG KRIMINAL!!" tiba-tiba babi itu berbicara.

"Hey babi! maafkanlah diriku aku tidak bermaksud menembakmu dengan pistol 9mm."

"Ah sudahlah! aku akan mati, sudah tidak ada lagi yang akan mencarikan nafkah untuk keluargaku. Siapa sekarang yang akan mencarikan mereka nafkah hah?! SIAPA?!! uhuk-uhuk" babi itu batuk darah.

"Tuan babi yang saya hormati, aku yakin keluargamu bisa mencari nafkah sendiri" kata Larry.

"Ahhh!! PEMBOHONG!! uhuk-uhuk"

PLAK!! PLAK!! Harmonikah menampar Larry dan babi itu.

"Sudahlah kalian bertengkar!! Dan kau babi, kau ini sedang sekarat, bukan waktunya untuk marah-marah! Sekarang aku akan mengobatimu, diamlah"

Harmonikah mengambil botol kecil berisi ramuan berwarna hijau dari sakunya.

"Babi, buka mulutmu!" perintah Harmonikah.

"Aaaaaaaaaaaa" babi membuka mulutnya lebar-lebar.

Harmonikah menuangkan ramuan berwarna hijau tersebut ke dalam mulut babi, lalu mengelus-elus tubuh babi itu. Suasana menjadi hening.

"Psssttt, Harmonikah..." bisik Larry.

"Apa lagi Larry?"

"Yang kau berikan ke babi itu adalah racun tikus" Larry tersenyum.

"Astaga??!!" teriak Harmonikah dengan nada berbisik.

Seketika mata babi itu melemas, napasnya yang terengah-engah perlahan menjadi tenang lalu menghilang. Babi itu sekarang sudah mati. Harmonikah menunduk kecewa, sementara Larry Skuter hanya menggeleng-gelengkan kepalanya.

Read previous post:  
Read next post:  
Be the first person to continue this post

Em, absurd sih. B-but, seru. Ada beberapa kata yg aku bingung, jd berenti utk baca lagi. Pas bagian "Bismillah" ngerasa gimanaaa gitu. Terus, mantra terbangnya. Kok jd keinget "Wingardium Leviosa" ya?
Oke. Sekian komenan tak membangun ini. Serius, bingung mo kasih krisar kek gmna ._.

Eh masih ad yg nongol :)

Hehe, ngak papa mba. Santai aja,
Maklum mba saya msih belajar, makasih bnyak udah mampir. (Y)

100

ahahaha....ahahaha....damn....man!!

note: tetap jadi Tuhan buat setiap tulisanmu bro, bersabdalah dengan tanpa malu2, nice!!

Hehehe, thx bang timbuktu :)
Bang ayo posting cerpen lagi.. :)

60

Lucu... cuma menurut saya ada beberapa hal yang bertentangan.. sedingin es.. yang terbayang adalah sudah hampir mati. Sedangkan dialog babinya masi semangat untuk marah-marah. Itu aja sih yang menurut saya ga cocok...
Keseluruhan ceritanya menghibur

Mksih benmi sdh mampir , hhehehe :)

Yang bismillah lucu, yang astagfirullah enggak (loh). Babinya garing minta dibakar~ Harmonikah berasa banget Hermione X)

Hehe iya bener, namany di sabotase dlu di cerita ini.. :)

Siip kak, sy blajar lagi... :)

2550

Tadi saya gak liat label. Saya ngeliat judulnya yang unik.(Sakin gak liat label, tadinya saya kira ini tentang eksprerimen bla bla..) Hehe, lucu ceritanya.
Mungkin lebih enak, kalo di perpanjang sedikit lagi.

Btw, tulisan Kakak bagus2.
Keep writing,
Salam kenal.

Salam kenal Naomi Amaris, hehe

Mkasih udah coment.. :)
Sering2lah mampir.. hehe

Hehe, Iya Kak. Terima kasih juga, comentnya ya Kak! :)

90

Lucu! Apalagi dibagian Larry yang menyebut-nyebut 'Bismillah" dan'Astagfirullah", kayak janggal aja gitu, tapi lucu. Aneh memang, tapi keren (apa sih maksudmu?).
Bagian dialog Babi sekarat mungkin bisa dipendekin, agak ganggu kayaknya (atau cuma saya aja).
Keseluruhan, cerita ini lumayan bikin saya tersenyum. Bagus aja deh, keep nulis ya Kak :D

makasih thiya... hehehe,

Sering-sering mampir yh ke lapak saya, nnti saya kirim sayur di rmh kamu.. hehe

salam pramugari... :)

Kakak juga, sering-sering mampir ke gubuk saya.
Mau kirim sayur? Boleh-boleh, yang paha sama dada ya. Kalau bisa bulunya udah dicabutin dan sudah dipotong. Jadi gak ribet lagi ngurusnya (maksudmu? Ini ayam?)

Hadeuw, ni thiya lama2 kita jdi sarap klo ngomong kyk gini trus... hahaha :D

Wkwkwk :D Biarin, yang penting.. hepi!

70

Hehe. Kurang greget kak

Siip dah, thx udah mampir.... (y)

EYD nya diperhatikan ya :) Dan ... ini kurang greget

Siip dah.. thx udah mampir... :)

60

saya telat liat tagnya (untungnya) yg ternyata komedi.
janggal sih, salah satunya kaki babi yg dingin itu, seperti kata om d.a.y.e.u.h itu (om dayeuh udah brewokan emang?)
mungkin kalo dipadetin terus dipanjangin dikit deh, mungkin dapet. lumayan mesem seger. dialog lebih dicuekin lagi, terus andai aja babinya gak serewel itu #apasih
hal lainnya udah dipanjangin sama yg di bawah sih, yasudah.
salam

udah ga berewokan lagi om keteknya, udah dibotakin tadi siang

kak dayeuh punya brewok yh? padahal cewek lho? Bisa masuk on the spot nih kak... hehe (b'cnda kak b'cnda) :)

iyee, biar daun gak pada nyangkut yee, om...kay si uk uk aja.

ah dasar si om mah si uk uk pake dibawa kemari segala. yang berewok ekornya keles.
#ehsori #malahikutanngespam #gaijinyangpunyalapak #hiii

Salam kenal, mksih udah mampir... :)

sama2, mampir dong ke lapak saya :)
*gaya kemudianers jaman dulu*

50

ngikut komen bawah, komedinya hanya pas d larry ngucapin ayat2 suci dan tongkatnya yang tertukar, salah baca mantra agaknya hahah, selebihnya, kurang

Trims nih kakek ryan nongol lagi... :)

40

halo, 9. salam kenal.
langsung aja ah.
soal penulisan:
- "diatas" / "di atas"? cek pedoman EyD
- spasi antar paragraf ada yang renggang2, sengaja?
- "nafas" / "napas"? cek KBBI
soal komedi:
sempet mesem pas bagian tongkat ketuker pistol (lha kok bisa...) dan pas bagian ngucapin kalimat2 toyibah, entah kenapa, tapi selebihnya... ._.
kalo boleh berbagi pandangan soal komedi, adakalanya label ga menjamin isi. saya pernah bertemu beberapa buku yang katanya komedi tapi kok ga bikin geli--ini kan seperti beli kucing dl karung (meskipun untungnya buku2 itu saya dapetnya minjem). ini mungkin masalah selera. cuma kadang terasa bedanya antara lucu yang dipikir dan lucu yang ngasal, lucu yang spontan (natural) dan lucu yang maksa, juga lucu yang ngena dan lucu yang melempem (saya kira kurang tepat mengatakan "garing" untuk sesuatu yang ga lucu itu, karena kerupuk yang enak dimakan kan yang garing bukan yang melempem). lebih ampuh lagi, kalau ngutip perkataan Mark Twain, lucu yang si penceritanya tuh (seakan) ga nyadar kalau dirinya lucu. maka menemukan bacaan yang ga berlabel komedi tapi ternyata isinya bikin mesem bahkan ngakak itu seperti mendapat hadiah yang ga terduga2.
soal logika:
duh berat euy ngomongin "logika", saya bukannya ngerti sih, cuman belum nemu istilahnya kalau mau nyinggung saat si babi masih sekarat tapi badannya kok udah sedingin es, kecuali kalau dia baru dari kulkas, tapi kan ga ada keterangan begitu, atau dinginnya itu akibat ketakutannya menjadi bahan eksperimen? pikir saya, makhluk itu baru dingin kalau udah beberapa lama ga bernyawa. tapi mungkin juga ini cuma kesotoian saya karena saya bukan ahli forensik, psikolog, maupun tukang jagal. mungkin ada penjelasan utk kekaburan pengetahuan saya ini?
mungkin itu aja yang jadi perhatian saya. mohon maaf kalau ada silap penangkapan atau pendapat yang bikin ga berkenan, mohon saya diperingatkan kalau begitu, he. toh saya juga lagi belajar, dan menyenangi yang lucu2.
coba cerpennya yang 1000-an kata, biar kayak standar media gitu.

Sepakat sama om d.a.y.e.u.h.

Iya yah?? Hmmm msh perlu bnyak perbaikan, thanks nih buat kritiknya yang pedas... T.T

Wow. Speechless 0.0

Di kritik donk, bilang garing kek ato apa kek, biar bisa berkembang :)

Bentar, butuh waktu mengatur isi otak hehe. Ini kan komedi, it's okay kalo absurd. Seabsurd2nya cerita ga masalah kalo ada goalnya. Ada maksud yang bisa dicerna oleh pembaca. Ada pesan yang bisa nyampe. Kalo ini kan enggak ada. Cuman absurd aja. Tapi fun banget lho, bikin ngakak karena absurditasnya. Tapi coba dibikin ada maksud ceritanya. Pasti bakal lebih oke.

...Atau jangan2 emang cerita ini ada maksudnya, tp akunya aja yg enggak ngeh? 0.0

Bener nih bang, emang saya waktu nulisnya cuma langsung nulis aja yang ada di kepala, jadi saya ngak terlalu mikirin maksud ceritanya,
Thanks buat masukannya, (y) hehe