Seragam Baru

Aku lupa untuk apa mendekatinya waktu itu. Dia sedang menyetrika baju di tempat makan santri putri. Aku lupa kenapa aku mendekatinya dan ingin melihatnya menyetrika. Lalu entah kenapa tiba-tiba aku mendapat seragam baru. Dia memberikannya padaku dan kupakai. Ukurannya terlalu besar. Mungkin seharusnya untuk anak usia aliyah. Tapi kupakai. Aku mendapat seragam baru yang sebenarnya tidak baru. Baru kupakai setelai diberikan kepadaku. Atau, mungkin memang seragam baru.

Namanya Sri mardianah. Dia waktu itu memberiku seragam baru yang agak besar sizenya. Dan aku lupa alasannya kenapa dia memberiku. Atau, aku memang tak pernah menanyakan tentang itu.

Tapi, yang jelas adalah aku tak lupa soal hal itu.

Aku tak lupa soal hal itu seperti aku tak lupa saat ayahku mengantarku ke sekolah agama di Alfalah waktu sd saat hujan turun lebat dan ayahku mengantarku dengan sepeda kumbangnya.

Senang. Itu yang kurasakan.

Read previous post:  
Read next post:  
Be the first person to continue this post
Writer dewi linggasari
dewi linggasari at Seragam Baru (11 weeks 2 days ago)
90

Ah, kenangan itu ....

Writer nusantara
nusantara at Seragam Baru (7 weeks 6 days ago)

Aduh, jangan salah paham dulu...
itu bukan kenangan seperti yang dibayangkan.
saya itu ga ada cinta monyet sama sri mardianah itu.
dia itu temen sekelas waktu tsanawiyah.
dia itu mungkin ga tahu kalau saya dulu ada perasaan sama dia.
dia itu cinta monyet sama kakak kelas dan kakak kelas itu yang jadi alasan dia itu nangis.
aduh, itu dulu banget.
orangnya aja ga pernah ketemu lagi.
saya cuma suka merhatiin diam-diam gitu.
dan itu juga jadi kebiasaan sampe sekarang.
imas masitoh itu juga saya suka, adik kelas dia itu waktu saya kelas dua dan dia kelas satu. terus suka saya lihat dari jauh gitu dan sampe kelas tiga dan dia kelas dua ya cinta monyet biasa gitu.
namanyua di lingkungan pesantren, biarpun pesantren sederhana ya ada cinta monyet.
cuma pandang-pandangan aja gitu.
ga ada yang laen lah.
soal kak nasrullah itu yang ngirim-ngirim surat ke imas masitoh biar cintanya diterima gitu itu juga yang jadi gosip anak-anak waktu itu.
kak nasrullah itu anak aliyah. mudabir.
saya pernah dihukum dan dipukul pake bilah bambu di paha.
kenceng banget.
mungkin perasaannya terhadap imas masitoh yang bikin dia mukul saya kenceng banget waktu jam tidut belum tidur.
entah lah. agak-agak lupa lah.
udah lama gitu kan.
akakakakak
seru aja dulu itu ga mikirin masalah apa-apa kayak permasalahan orang dewasa yang njlimet.