dialog yang tak dirindukan

**

"Bang, aku diajakin kawin sama anak si nyonya."

"Terus?"

"Kutolak."

"Kenapa?"

"Malu, bang. Masa lalu aku gelap banget. Gak semua orang bisa nerima masa lalu kelam orang lain. Apalagi mereka keluarga baek-baek."

"Oh, kirain elu suka ma orang laen."

"Ama siapa?"

"Nggak.. Maksudnya.. Anu, kamu jangan bilang soal masa lalu kamu. Abang bantuin nutupinnya."

**

 

"Bang, kok abang mabuk lagi. Kan, abang udah janji ga mabuk-mabukan lagi. Uang dari ibu itu buat kebutuhan abang. Neng kecewa ma abang."

"Iya, iya. Abang janji buat kali ini aja. Abang lagi banyak pikiran. Elu belajar agama yang banyak di sana, abang kan nggak."

"Abang nyuruh neng berubah masa abang ga serius berubah."

**

 

"Bang, cinta itu apa ya bang? Kok, sakit."

"Abang yang salah, abang yang bawa kamu jadi pembantu disana. Maksud abang biar kamu tambah ilmu agama soalnya mereka orang pandai beragama. Ga kayak abang."

"Bukan salah abang, bukan salah mereka. Tapi juga bukan salah Tuhan. Tuhan tidak boleh disalahkan."

**

 

"Bang, abang tahu gak sih. Sebenernya neng dari dulu suka ama abang. Cinta ama abang. Karena abang yang tahu luar dalam neng. Neng ga ngerasa harus berpura-pura gak punya masa lalu kelam. Disana, neng ga bisa jujur ma suami neng sendiri. Neng juga cinta ama suami neng. suami neng baeeeek banget. Tapi ternyata suami neng ga betul-betul cinta. Dan neng harus terus membohongi diri sendiri juga mereka tentang masa lalu neng. Neng ga bisa jujur sama mereka. Akhirnya datanglah si dia dan neng kebingungan. Bang, suami neng ga beneran cinta. Beda ama abang. Abang tahu jelek neng kayak apa tapi abang tetep baeek juga ama neng. Neng bingung cinta neng itu ke suami neng atau ke abang. Dan neng baru sadar kalau neng itu cintanya ama abang. Setelah apa yang terjadi ini..."

**

 

---kurang dialognya di cerita pendeknya jadi kurang sedih, bikin aja dialognya lagi biar jadi sedih. sebenernya cerita GORE (thriller, drama, pembunuhan, pembantaian, dan lain-lain)tapi saya ga suka buat cerita serem jadi dibuat cerita agak komedi satire, ceritanya itu kan si teman suaminya dengan suaminya berantem dan teman suaminya itu meninggal dipukulin sama suaminya, suaminya itu kan nyeraiin sama ngusir si istrinya, kan dianggap penipu, hampir di ke polisikan kasus penipuan dan macam-macam, tokoh si pengamen juga kan menipu sebab jadi wali palsu pas nikahan, berarti nikahnya ga sah, ceritanya itu begitu, jadi susah bikin cerita panjang berintrik itu ya akhirnya dibikin komedi satire, jadi pendek dan penulisannya agak-agak lucu.---

 

Read previous post:  
Read next post:  
Be the first person to continue this post