alvinno

Nama gue Alvinno. Anak-anak di kampus biasa manggil gue Vino. Orangtua gue manggil gue Mas Alvin. Si Parmi, pembokat gue, manggil gue Den Muda. Cewek-cewek yang menamakan geng mereka Geng Trolley -karena pada demen belanja ke supermarket kali ya- biasa manggil gue “Vigan” alias Vino Ganteng. Mungkin pertama-tama gue emang seneng dipanggil kaya gitu, tapi lama-lama jijik juga. Tapi, gue paling suka kalau nama gue dipanggil lengkap, Alvinno. Dan hanya satu orang yang selalu manggil gue dengan nama itu. Dia teman sekelas gue selama 3 tahun saat di SMA. Namanya Nasya. Dan cewek itulah yang telah mengubah hidup gue dan menyadarkan gue bahwa gue itu benar-benar bodoh. Gue gak nyangka, cewek kaya dia, bisa punya pengaruh besar dalam kehidupan pribadi gue.

Kejadiaanya kurang lebih 2 tahun yang lalu. Saat itu, gue masih berpredikat anak gaul yang pelit, sombong, dan omongan gue selalu nyakitin hati orang lain. Salah satunya, omongan gue tentang kakak gue. Waktu itu, kakak gue bakal balik dari Perancis. Di sana, dia sempat mengalami kecelakaan yang membuatnya menjadi tuna netra.
“Vin, gue denger-denger, besok kakak lo balik dari Perancis, ya?” kata salah satu sahabat gue.
“Oh, iya,” gue jawab dengan singkat.
“Wah, bakal gila tuh! Gue yakin kalo kakak lo ke sini, pasti posisi lo sebagai salah satu primadoni sekolah bakal tergeser dalam sehari. Kakak lo kan ganteng banget, model pula. Udah gitu, sifatnya nggak mirip iblis seperti lo. Hahaha”
Gila, si Ardo berani bilang kaya gitu ke gw ?
“Tapi, dia kan buta. Secakep dan sebaik apapun, kalo cacat kaya gitu, mana bisa nandingin gue,”
“Sadis lo, jahat amat. Itu kan kakak lo sendiri,” timpal Ardo.
“Biarin”
Saat itu, gue benar-benar jengkel sama temen-temen gue yang ngeledek. Jadi, otak gue korslet seketika dan ngomongnya ngalor ngidul.

Hari Sabtu minggu depannya, gue dapet tugas dari salah satu dosen yang sangat nyebelin, namanya Bu Oka. Kenapa Bu Oka nyebelin? Karena dia selalu membagi kelompok berdasarkan absent dan absent “A” hampir semuanya cewek, cewek-cewek Level-B yang jumlahnya 8 orang, sementara jumlah anggota kelompoknya 10 orang, kebayang kan kalo cowoknya Cuma dua orang. Gue sama Alford, dan Alford itu orangnya gila scientist. Udah gitu, setiap gue mau membaur dan nanya ini-itu sama mereka, semuanya langsung memberhentikan pembicaraan mereka sebelumnya dan memperlakukan gue seakan-akan gue virus mematikan. Lengkap sudah penderitaan gue. Oya, gue sampe lupa ngasih tahu kalo gue kuliah di salah satu fakultas ternama dan masuk jurusan FKG alias kedokteran gigi. Gue belajar mati-matian supaya bisa masuk sana. Sebenernya gue gak mati-matian juga sih, soalnya gue bukan anak bodoh. IQ gue diatas rata-rata. Jadi, untuk masuk ke sana Cuma butuh belajar rajin SKS aja alias system kebut sebulan. Intinya, gue masuk fakultas itu karena selama ini gue selalu dianggep second sama semua orang. Persis kaya gue nganggep anak-anak Level-B. Pokoknya, apa-apa kakak gue. Apa-apa Bang Rico. Gue ikutan casting, yang dipanggil malah Bang Rico yang saat itu nganterin gue. Gue ngangkat telpon, orang yang nelponnya bilang kalo gue itu bang Rico, padahal Bang Rico nya udah ada di Perancis sejak 3 tahun lalu. Ya, minimal gue harus buktiin lah bahwa gue itu juga bisa kaya dia. Kebetulan dia ngambil manajemen di universitas yang sama kaya gue sekarang. Cuma, dia dapet beasiswa dan ngelanjutin sekolahnya di Perancis. Gue sengaja ngambil FKG biar kesannya beda aja, nggak ikut-ikutan gitu..entar kita berdua bersaing, lagi, kalo gue juga ngambil manajemen, dan yang menang palingan kakak gue lagi. Nasya juga masuk FKG. Tapi, karena absent kita cukup jauh, jadi dalam tugas-tugas Bu Oka, gue gak bakalan pernah sekelompok sama dia.
Seminggu telah berlalu. Akhirnya tugas gue selesai juga. Itu juga sebagian besar berkat anak-anak yang lain. Gue? Palingan Cuma 2 %. Dan 2 % itu pulalah yang membuat gue selalu nggak ngerti kalo ada ulangan dadakan. Nilai gue merah terus. Tapi, gue nggak sepenuhnya menyalahkan diri gue sendiri, lah. Orang mereka mau kerja kelompok aja nggak pernah bilang sama gue.

-to be continued-

Read previous post:  
Read next post:  
Writer arudoshirogane
arudoshirogane at alvinno (7 years 22 weeks ago)
70

nice one-shot ^^b

Writer arnotaikuda
arnotaikuda at alvinno (11 years 38 weeks ago)
70

seru ceritanya mau kelanjutannya dong

Writer Bayangkari
Bayangkari at alvinno (12 years 4 weeks ago)
50

wah, gaul abis, jadi kurang puitis nech

Writer nirozero
nirozero at alvinno (12 years 9 weeks ago)
50

Yup!

Writer anangyb
anangyb at alvinno (12 years 29 weeks ago)
90

Lo emang pinter!
Naskah yang penuh dengan LU-GUE emang cocoknya diisi dengan dialog-dialog pendek. Emang gitu mustinya. LU-GUE identik dengan orang cuek, nggak pedulian. dan... cuek identik dengan dialog pendek.
Pas banget !

Writer Azarya Mesaya
Azarya Mesaya at alvinno (12 years 29 weeks ago)
90

gw paling ga bacaan kaya gini. Tapi gue harus suka, pasalnya gw juga paling ga bisa bikin cerita macam gini. gaya bahasanya menurutku susah diikutin. Atau krn gw ga gaul kali??? he...heee
Good Luck

Writer imoets
imoets at alvinno (12 years 31 weeks ago)
80

Pertama gue baca, gue dapat feel dan emosi dari tokohnya.Jalan ceritanya pun cukup teratur.Isi cerita pun jelas.Kalo bisa dikembangin lagi, gue rasa bagus banget buat jadi novel, bukan cerpen loh..
Ditunggu bangeeeeet kelanjutannya...

Writer PoeTry_ThaMie
PoeTry_ThaMie at alvinno (12 years 31 weeks ago)
80

Congratz, ya! Cerita kamu bagus, euy. Hidup, dan tokoh Alvinno serasa ada di deket gue buat cerita. Tema yang diangkat... Mmm... Bagus banget. Cowok populer, adik yang ngiri sama kakaknya yang selalu dipandang number one and dia cuma berada di second place doank. Lanjutin secepatnya, dong! Gak sabar mau tau kelanjutannya. Suer, penasaran, neeeh!!

Writer ipul
ipul at alvinno (12 years 31 weeks ago)
50

sayang banget diputus disitu.. atau malah pas banget.. soalnya jadi bikin penasaran. Panjangnya pas untuk sebuah tulisan yang dibaca di layar monitor. Bagus.

Writer ratihsugarzels
ratihsugarzels at alvinno (12 years 31 weeks ago)
70

it's a nice shot.
kalo novel supposed ini bab I. kalo cerpen sayang, karena introduction yang kepanjangan.
gaya bahasanya natural banget ya. kayaknya aku bisa ngebayangin kamu nulisnya ga perlu mikir terlalu banyak. ngalir kayak buku harian.
kan ada tuh yang berusaha nyoba buat bikin bahasa natural tapi dibacanya maksa banget.it's kewl.
aku selalu suka gaya penulisan sebagai orang pertama. karena buat amannya, gak semua hal harus bisa kita lihat dengan pengetahuan maha dewa. namanya juga perspektiv n sudut pandang.
tetap menulis.

Writer xectra
xectra at alvinno (12 years 31 weeks ago)
80

Ceritanya seru, gw ngerasa si alvinno lagi ngobrol lsg sm gw. Ceritanya terasa hidup. Ditunggu lanjutannya ya :D

Writer F_Griffin
F_Griffin at alvinno (12 years 31 weeks ago)
50

Pembukaan ceritanya sudah lumayan.
Penceritaannya sebetulnya sudah bagus tapi paragrafnya masih berantakan. Jadinya agag capek bacanya.
Mana terusannya? :)

Writer firdha gonzy
firdha gonzy at alvinno (12 years 31 weeks ago)
50

wah..seneng deh akhirnya ceritanya bisa ditampilin..
harap maklum ya klo ceritanya masih g gitu bgs..lagi belajar nih..hehe..
mohon sarannya ya..

Writer dhan-chan
dhan-chan at alvinno (12 years 31 weeks ago)
70

Lumayan nih ceritanya. seseorang dengan perjuangan ingin mengalahkan kakaknya dengan masuk FKG keren juga tuh!!! oke banget!!!