pergi membunuh

“Pin, lo bilang pribahasa ‘anjing mengguguk khafilah berlalu’ berlalu artinya apa?”
“Artinya kita nggak boleh ngeliatin kapal hantu (baca: ghost ship (=gosip)) yang berseliweran. Nanti bisa kerasukan!”
“Salah! Ah, elu pin, pertanyaan gampang gitu aja nggak bisa!”
“Emang artinya apa?”
“Ar…tinya, Anjingnya di rantai! Coba kalo anjingnya di lepas, pasti khafilahnya bukan berlalu, tapi berlari!”

Cuplikan pembicaraan kecil nan sarat kebodohan di depan gue cukup bisa bikin pelajaran Tata Negara hari ini terabaikan. Suatu hal yang menyegarkan memang, apalagi jika mengingat guru Tata Negara, Pak Jauhari, lagi2 mengingatkan betapa pentingnya membuang sampah pada tempatnya dalam rangka menjaga kesatuan dan persatuan bangsa. PENTINGNYA…

Kembali pada sepasang manusia gila yang sedang bercengkrama di depan gue. Yang pertama adalah Dhino Lorenzo. Anak ini sama sekali nggak ada hubungannya sama Mbak Dina Lorenza yang terkenal itu. Anak ajaib kelahiran ambulance 14 tahun lalu ini waras ABIS! (ampe ABIS warasnya) Di lihat dari tempat kelahirannya aja udah aneh! Katanya sii ambulance yang ngebawa nyokapnya ke rumah sakit kejebak macet di jalanan gara2 ada syting film. Dhino yang dari kandungan udah banci kamera langsung maksain keluar waktu ada teriakan “Action!”. Nah, lahirlah bayi darurat itu dengan selamat. Mungkin keajaibannya masih tersisa sampe sekarang. Buktinya dia bisa ngerubah orang kedua yang gue maksud, Arifin, yang dulunya berotak cemerlang nan merki akan ngasih contekan lagi taat banget ama yang namanya peraturan juga mantan murid teladan jadi AriPin yang tak terdefinisikan.

Gue jadi inget waktu pertama kali Dhino masuk ke komunitas kelas X.2 di awal semester genap. Nggak ada pilihan lain selain jadi temen sebangku Arif cuz Cuma di situ bangku yang tersisa. Bukannya bermaksud mengelompokan seseorang tapi Arif (saat itu) emang nerd banget. Temen2nya aja cuma makhluk2 penunjang ilmu pengetahuan dan idupnya muter2 antara rumah, sekolah, dan tempat les. Jelas2 Arif saat itu sebel bgt ama Dhino yang bawaannya becandaaaaa mulu. Tapi, ternyata kegilaan Dhino dengan lancarnya bisa nular ke Arif.

***

Di depan kelas Pak Budiman masih tersenyum puas waktu melihat soal2nya yang tidak berperikemanusian sepertinya telah mencabiki otak kami. Entah apa yang di pikirkannya, tapi gue membatin, “Kami professional, Bung!”. Tentu saja guru muda itu tidak tahu wajah2 kesulitan yang kami pajang adalah tameng menutupi kebejadan kami yang tersimpan rapi di balik dasi, kerah, ikat pingggang, kaus kaki, handband, bahkan bicycle pants para gadis. Kantong adalah tempat rawan tapi buat gue lipatan kantong adalah surga. Tempat paling aman untuk membuka para penyelamat kecil itu pastinya bukan lagi di kolong meja, terlalu mencurigakan! Lipatan soal adalah tempat yang tepat, lagi2 rawan tapi aman.

Hmm… paling cuma Arif yang masih bekerja dengan jujurnya, tapi tunggu… Apa itu di kolong mejanya Arif, BUKU!!!
“Arif!” gue terhenyak
Sebuah bisikan yang cukup keras mengingat kelas yang lagi senyap. Arif yang tindakan kriminalnya terungkap langsung pasang wajah ‘plis-jangan-ngebuka-aib-gue’.
“Minjem penggaris dong…”
Sebuah tambahan yang useless.
“Nana, keluar kamu! Ulangan kamu akan bapak nilai sesuai dengan apa yang sudah kamu kerjakan sendiri, bukan hasil orang lain.”
Fiuuh, untung aja gue udah selesai…

***

Nggak lama kemudian, ulangan selesai. Arif jadi orang pertama yang menghambur keluar kelas.
“Na, maafin gue yah, gara2 gue lo jadi di keluarin…”
“Nggak apa2 kali, Rif. Gue juga tadi udah selesai, kok. Tapi tadi lo beneran ngebet ya, Rif?
“Iya, abis tadi malem gue keasikan ngerangkum ensiklopedia ampe lupa hari ini ada ulangan.”
Anjr*t! Ngerangkum apa tadi??!
“Tapi idup jadi pelaku kriminal tuh enak juga yah, memacu adrenalin!” Tambah Arif lagi.
“Hayo, beduaan aja!” seru Dhino yang baru keluar dari kelas. “Rip, berburu ke padang datar bagai rusa kembang tak jadi. Jika dikau bawa kue tart, hendaklah aku juga di bagi. Laper nih kekantin, yo’!”
“Iih, Dhino orang Arif lagi ngobrol ama gue juga!”
“Ja-jadi, engkau lebih memilih bersamanya, RiP? Jawab aku, Rip! Jawab!”
“Oke2, lo menang, nih ambil Arif-nya. Sok lah bawa! Jijay gue ngeliat lu kayak gitu!”
“Yah, Nana marah… Uuh.. kan Aa’ Dhino Cuma becanda…”
“Bodo! Sekali marah tetep marah!”
“Hidup marah!” dukung Arif.
“Yah, elu Rif, bukannya dukung gue!” Protes Dhino. “Ya udah, biar Nana nggak marah lagi gue kasih tebak2an aja deh, kalo lo bisa jawab, Arip jadi pacar lo, tapi kalo lo nggak bisa jawab gue deh yang jadi cowok lo. Cukup memuaskan kah penawaran gue?”
What is the meaning of his maksud?
“Tebak2annya adalah…”
“Woi, gue kan belom setuju ama penawaran lu!”
“Kenapa Adam diciptain lebih dulu dari pada Hawa?”
Anak edan! Pertanyaan macem apa lagi ini?
“Eng… Engak tau ah! Lagian, pasti jawabannya aneh.”
“Hm… segitunya ya, Na, lo mau jadi cewek gue? Sampe pura2 nggak tau…”
“Sarap! Udah deh, cepetan jawabannya apa?!”
“Karena… secara Alphabetis nomor absen Adam lebih kecil daripada Hawa, jadi dia disuruh maju duluan.”
“Kamfreeetz… Jayus!” protes gue.

***

Menjelang ujian blok (mid-test), AriP kembali ke habitat aslinya. Aura belajarnya kembali kecang tersirat disetiap jejak langkah, tiap tatapan mata, tiap raut wajah, tiap peluh membasahi... (oke2, itu udah kejauhan) yang jelas, there is no Aripin Anymore! Candaan Dhino cuma ditanggepin dingin dan puncaknya tadi siang,
“Rip, lo tau nggak, ingus itu ada 3 macem? Kalo kuning itu berarti itu virus, kalo ijo itu gara2 ada bakterinya, trus kalo bening kayak yang gue semprot tiap pagi itu berarti pileknya gara2 alergi…”
“Dhin! Lo tau kan gue lagi belajar?! Mau ingus lo warna pelagi juga kalo masih belom bias bikin lo waras nggak bakal guna!"
Dhino, terhenyak. Keliatan banget dia bener2 kaget, walopun masih berusaha bersikap konyol.
“Nana!!! Arip jahat! Masa’ Dhino dibilang nggak waras…”
“Apa?! Bisanya ngadu! Udah ah! Gue mau belajar di perpus!”
Dengan kasar Arif mengambil bukunya dan berjalan ke luar kelas.

“Well, masalah waras ato nggaknya elo sii gue, no comment kali ya…” gue mengomentari pernyataan Arif. “Elo juga sih pake bawa2 ingus segala…”
“Ah… Nana! Arip itu bagai kacang lupa akan plastiknya!”
“Kulitnya kali, Dhin?”
“Yang gue maksud kan kacang atom! Nggak ada kulitnya! Ada juga terigunya!”
“Maksa!”
“Biarin! Ayolah, Na… Bantuin gue, lo kan cewek gue…”
“Huwoi… Sejak kapan, Mas?”
“Sejak lo nggak bisa jawab tebak2an gue…”
“JOO!! Masih dibahas aja!”

***

MATEMATIKA DAN SEJARAH. Minta di hajar tu yang bikin jadwal test! Masanginnya kombo bgt! Alhasil tadi gue harus bekerja keras merangkum semua hal2 penting dari dua pelajaran itu! Awas aja kalo bagian kata pengantar dan daftar pustakanya keluar!

Suasana damai pagi ini luluh lantah oleh suara2 gaib dari ruang ujian 4. Bener aja Dhino dan Arif lagi becanda dengan serunya.
“Udah baikan nih ceritanya??”
“Udah dunk!!!” jawab mereka kompak.
“Ada yang jealous tuu…” goda Dhino ambil menyikut2 Arif.
“Abis, lu maen motong jalan aja sii! Pake ngasih tebak2an segala! Nggak aci (adil), ah!”
“Lha, itu namanya kreatip, bang!”
Yee… ni anak dua malah pada ngomong nggak jelas.

“Woi!! Yang jelas dong! Ada apa, sii??” seru gue.
“Gini, Na…” Arif menjelaskan “Gue marah ama Dhino lantaran dia pake cara gampangan buat dapetin lo”
“Dapetin gue?”
“Iya, Na. Pake tebak2an yang waktu itu…”

Gue nggak tau harus tersipu malu nerima kenyataan dua anak ini berusaha bilang bahwa mereka suka ama gue. Tapi kayaknya gue lebih dulu bakal ngejitak dua kepala bodoh di depan gue karena mereka nyimpulin jawaban gue lewat tebak2annya Dhino.

“Pertama, Nggak ada yang jadian ama gue terlepas dari bisa ato nggak gue jawab tebak2an jayus itu. Kedua,…” gue memberi jeda”MENDINGAN GUE MATI NABRAK daripada kudu jadian ama salah satu dari lo bedua dan akhirnya ngerusak duo paling GO-KILL yang pernah gue temuin!”
Dhino dan Arif terdiam. Lalu Dhino mulai bergumam.
“Go-Kill… Go. Kill. Hmm…”
“Pergi Membunuh. I love it!” seru Arif
“Gue juga!” Dhino menyetujui “Arif dan Dhino pergi melintasi batas langit membunh kesemuan dunia!”
“Huwa… Seru tuh! Memberi tawa canda pada setiap wajah yang murung!”
Dua anak itu pun kembali seru dengan obrolannya. Kok gue jadi nyesel ya, ngomong GO KILL?? Hah… sudahlah, yang penting matahari sudah bersinar lagi hari ini!
“Na, tunggu!” panggil Arif.
“Iya?”
“We Love You!!!” seru mereka berdua.
Dasar Go Kill!!

Read previous post:  
Read next post:  
Be the first person to continue this post
Writer trisun123
trisun123 at pergi membunuh (11 years 9 weeks ago)
100

asyik!!

Writer fi_peace
fi_peace at pergi membunuh (11 years 12 weeks ago)
50

senyum-senyum ajah deh...

Writer PoEzZ
PoEzZ at pergi membunuh (11 years 30 weeks ago)
80

HUkakakak.....
Parah.... gokil abissss

Writer ranumbolo
ranumbolo at pergi membunuh (12 years 14 weeks ago)
50

huhahahaaa...tidak ada yang lain lg selain ini..huahahahaa

Writer Azarya Mesaya
Azarya Mesaya at pergi membunuh (12 years 14 weeks ago)
50

tertawa kepingkel-pingkwel

Writer june18
june18 at pergi membunuh (12 years 14 weeks ago)
70

hehehehe so high school...
bcandaan anak" kalo lg pd ngumpul..tp ya itu..yg ngerti cuma anak" yg pd ngumpul itu doang...

Writer sZa_mNisT
sZa_mNisT at pergi membunuh (12 years 14 weeks ago)
100

HAHAHAHAHAHAHAHAHAHAHAHAHAHAHAHAHAHAHAHAHAHAHAHAHAHAHAHAHAHAHAHAHAHAHAHAHAHAHAHAHAHAHAHAHAHAHAHAHA..
q kasee ketawaq tu...
sumpah.....
biasa aja... =p

hehehe...GO KILL dah...!!!!!

Writer KD
KD at pergi membunuh (12 years 14 weeks ago)
100

aku suka yang ringan-ringan begini