Buku Harian Ara

#1
Uhh, halo Diary, ini halaman pertamamu kan? Maaf ya kalau halaman pertamamu dibuka dengan kisah sedih.

Tapi mau bagaimana lagi diary, papa marah sama Kak Ari hari ini gara-gara Kak Ari nemuin Kak Reno lagi. Papa bilang mereka ga boleh berhubungan.

Padahal Kak Reno baik lho, dia suka beliin aku es krim, jadi aku bingung

Kak Reno salah apa sih?

****

“Kak Ari mau kemana?” Tanyaku pada kakakku yang sedang menyisir rambutnya di cermin.

“Biasa, kamu tahu kan.” Jawabnya santai sambil mencubit kedua pipiku.

“Ahh, kakak pasti mau jalan sama Kak Reno ya?”

“Nah, itu tahu, udah dulu ya, buru-buru nih! Daah adik kecilku yang manis!” Katanya beranjak keluar kamar.

Aku menghela nafas. Ya, semenjak Kak Ari bertemu Kak Reno, mereka berdua jatuh cinta –yang aku tak tahu prosesnya– dan berpacaran sampai sekarang ini.

Kak Reno sebenarnya sudah melamar Kak Ari, yahh mereka berdua memang sudah bekerja di perusahaan yang sama, Perusahaan Telekomunikasi Geopold, Kak Reno sebagai Finance Manager, dan Kak Ari sebagai Marketing Manager.

Tapi mama dan papa tidak suka dengan hubungan Kak Reno dan Kak Ari, katanya itu melanggar norma, agama, aturan masyarakat atau semacamnya, entahlah aku tidak terlalu mengerti.

Karena itu aku khawatir, kalau mereka tahu hari ini Kak Ari menemui Kak Reno lagi, papa akan meledak dan mama akan menangis, sementara Kak Ari, akan pergi dari rumah lagi.

****

#10

Halo, ini halaman kesepuluh kan? Gawat gawat, Kak Reno sih. Dia berani banget nganter Kak Ari pulang, papa marah besar, Kak Reno ditampar, dan Kak Ari diusir, aku berusaha belain Kak Ari, tapi katanya aku masih kecil dan nggak boleh ikut campur.

Jadinya aku disuruh masuk kamar sama mama, kemudian mama nutup korden, matiin lampu dan ngunci pintunya.

Terus mama peluk aku sambil nangis, aku kasian sama mama, jadi aku bilang mama jangan sedih, semuanya akan baik-baik aja kok, terus aku lap air mata mama pake sapu tangan.

Tapi mama masi nangis, mama masih sedih, lamaa, hampir satu jam rasanya, akhirnya mama tidur, aku ikut tidur disamping mama, aku khawatir sama mama.

****

Kira-kira sudah seminggu Kak Ari nggak tampak lagi, kayaknya Kak Ari nggak akan pulang, aku sedih Kak Ari nggak pulang, tapi kalau Kak Ari pulang nanti mama yang sedih, makanya mending Kak Ari sementara gak usah pulang deh.\

Tiba-tiba HP-ku berdering, ada SMS masuk.

Quote:
Ra, ini Kak Ari. Kak Ari mau pergi sama Kak Reno, ke tempat yang jauh, supaya Kak Ari bisa menikah dengan Kak Reno. Maafin kakak ya Ra, udah buat kamu ngalamin masalah kaya gini, tolong sampaikan juga permintaan maaf kakak sama mama dan papa, bilang Kak Ari menyesal sudah membuat mama sama papa sedih, tapi Kak Ari sudah dewasa, Kak Ari berhak menentukan hidup Kak Ari sendiri. Makasih ya Ra, kamu emang adik yang paling baik.

Love Kakakmu

Kak Ari

****

#23

Hai halaman ke dua puluh tiga, ini aku Ara lagi. Ada berita baik nih.

Papa sama mama kayaknya udah ga terlalu kesel dan marah sama Kak Ari lagi, mereka udah mulai ketawa-ketawa seneng gitu, udah mulai senyum-senyum setiap dengerin nama Kak Ari sama Kak Reno.

Masalahnya, ibu-ibu sebelah rumah suka ngegosipin si Kak Ari sama Kak Reno sih, jadinya aku ngerasa senyuman sama ketawa mama dan papa agak berlebihan, tapi aku seneng kok, mereka udah nggak sedih lagi.

Yang aneh sekarang malah nenek sama kakeknya mama, mereka keliatan khawatir gitu ngeliat papa dan mama yang ketawa dan senyum, terus mereka panggil orang-orang yang pake jubah putih dan jubah item, sembur-sembur air, sama bakar-bakar bunga, biar papa sama mama nggak terlalu sering ketawa katanya.

Tapi kayaknya ga ada perubahan tuh, ketawa papa sama mama kayaknya makin keras aja, sampai akhirnya aku liat ada dokter-dokter sama suster-suster keluar dari ambulans yang tulisannya RSJ Lawang, RSJ apa yah? Entah deh, aku gak tahu.

Tapi sekarang, aku tinggal sama nenek dan kakek, papa sama mama sakit katanya, jadi aku tunggu aja sampe mereka sembuh. Aku agak khawatir, papa sama mama kenapa-kenapa, tapi kata nenek dan kakek, mereka bakal sembuh kok, jadi aku percaya, dan nunggu aja.

****

#45

Waw, akhirnya Kak Ari sama Kak Reno menikah, aku dikirimin fotonya, sweet banget tempatnya, Kak Reno pake baju warna putih yang keren, sementara Kak Ari pake baju warna hitam.

Entah kenapa kakek sama nenek bukannya gembira malah menghela nafas ketika melihat foto-foto pernikahan Kak Ari sama Kak Reno, apa sih yang aneh?

Coba aku perhatiin lagi.

Gak ada yang aneh, Cuma foto mereka lagi berdiri di altar, pegangan tangan sambil motong kue pernikahan yang besaaaar.

Oh ya dibawah fotonya ada tulisan.

Sweet marriage ; Reno Alvendia and Ariesta Novaldi.

Held in Church of Liberty, Den Haag, Dutch at 28 May 2010

Sponsored by homosexual, lesbian, transgender, and bisexual’s organization.

Jadi apa yang aneh ya??

Read previous post:  
Read next post:  
Be the first person to continue this post
Writer siaitiei
siaitiei at Buku Harian Ara (7 years 43 weeks ago)

Pantes aja papa-mama jadi gila!

Writer 145
145 at Buku Harian Ara (8 years 12 weeks ago)
100

Wah Max, lama tak muncul. Saya benar-benar berharap bisa membaca tulisan-tulisan anda lagi >_<
-
Err yah kuharap kau baik-baik saja.

Writer neko-man
neko-man at Buku Harian Ara (8 years 18 weeks ago)
90

Dari namanya kelihatan kalau cowok. Sudut pandangnya menarik, pakai quote juga.

Writer raven_hill
raven_hill at Buku Harian Ara (8 years 22 weeks ago)
80

hehe... pantesan aku ngerasa aneh sama nama karakternya... ^^
sama-sama cowok.. hoho.. keren, keren, keren... dari sudut pandangnya mnurutku udah dapet banget.. alurnya juga enak, walau gampang ditebak, tapi agak penasaran juga sih tadi pas di endingnya... hehe.. great.. XD

Writer matadewa
matadewa at Buku Harian Ara (8 years 27 weeks ago)
100

endingnya bikin kaget
qu gak nyadar kalo keduanya cowok

Writer apple_tea
apple_tea at Buku Harian Ara (8 years 27 weeks ago)
80

ah dari awal uda curiga. soalnya namanya dua2nya laki2...
tp cerita yang unik ^^

Writer Zoelkarnaen
Zoelkarnaen at Buku Harian Ara (8 years 27 weeks ago)
100

Ini unik, campur antara penceritaan POV1 dan diary.
*
Tapi menurutku kalau pembatasan halaman lomba itu lebih fleksibel, mungkin transisi antara cerita dan diary bisa lebih mulus lagi.
*
Saya suka tema dan kepolosan yang jadi sudut pandangnya... ^^

Writer sriwahyuni
sriwahyuni at Buku Harian Ara (8 years 27 weeks ago)

keren ceritanya... :D aku suka.. kepolosan seorang manusia yang belum mengenal norma agama dan norma sosial. usianya brp ya? hihih

duniamimpigie: mereka cowok.. dari namanya aja kan udah jelas :) mungkin salah satunya ada yang jadi "ceweknya" atau memang mereka pasangan homoseks yang tetep jd laki-laki. :) ada lanjutannya gak ya?

Writer cnt_69
cnt_69 at Buku Harian Ara (8 years 27 weeks ago)
70

ceritanya bagus, ngalir. tapi ada beberapa typo di bagian diary. itu sengaja ga yah?
salam kenal

Writer duniamimpigie
duniamimpigie at Buku Harian Ara (8 years 27 weeks ago)
80

Keduana cewe ya? Mungkin perlu ada penjelasan misalna dari pakaian yang dikenakan ato gaya rambut di foto pernikahan yang menandakan klo mereka b2 cewe (bener ga si, k2na cewe?)
.
Overall, sy suka cara menceritakanna, diliat dr sudut pandang si adik.

Writer sriwahyuni
sriwahyuni at Buku Harian Ara (8 years 27 weeks ago)

dari namanya aja udah ketahuan mereka berdua laki-laki. :) salam kenal..

Writer duniamimpigie
duniamimpigie at Buku Harian Ara (8 years 27 weeks ago)

Uuuh... Maap, tapi menurut sy pribadi, nama Ari dan Reno ga pasti dpake cowo. Alna da yang namana Ariesta tapi cewe. Makana sy malah ngira mereka b2 cewe. Menurut sy 'hint'na masi kurang jelas.

Writer seablue
seablue at Buku Harian Ara (8 years 27 weeks ago)
90

Wew... gak nyangka ceritanya begitu... dan jujur, cerita ini bagus...
Si Ara umurnya berapa, ya? Kok kayaknya dia polos banget deh...