Nana "Nana mo ganti tanggal lahir!"

*cerita ini hanya fiktif belaka, jika ada kesamaan nama maupun karakter mohon dimaafkan*

Nana pulang sekolah dengan wajah ditekuk. Emak yang berada di depannya pun tidak disapa. Emak menggeleng pelan lalu meneruskan masak. Setelah sepuluh menit menunggu, Nana belum juga keluar dari kamar. Emak mematikan kompor dan memindahkan sambel petai udang kesukaan Bapak ke piring saji. Setelah itu Emak berjalan menuju kamar, mengetuk pelan lalu membuka pintu kayu tersebut. "Nana, makan dulu yuk," ajak Emak. 

Terlihat Nana sedang sesenggukan sambil memeluk bantal dekil miliknya. 
"Nana kenapa?" Emak terkejut. 
"Buntat Delime*nye Emak dipukul temen di sekolah?" Tanya Emak. Nana menggeleng. 
"Nana dimarahin guru?" Emak menepuk tangan anaknya penuh kasih sayang. 
Kembali Nana menggeleng. 

Emak memutar otak, mencari cara agar Nana berhenti menangis dan menceritakan masalahnya. "Nana kenapa sedih? Seharusnya hari ini kan Nana seneng. Gembira. Kan hari ulang tahunnya, Nana."
"Emak sudah masak buanyaaaak. Ada nasi kuning, ada mie panjang umur, terus sop jagung ame ayam bakar. Ntar sore juga Bapak mau beliin Nana tart. Truuus, tar kita ngiter ke tetangga, nodong minta kado ultah gituuu." Emak menaik turunkan alis. Biasanya Nana selalu suka dengan rencana cemerlang Emak, tapi kali ini wajahnya tetap sediiiih. 
"Nana ndak sukaaa tanggal dua puluh sembilan!"
"Haduuh, emangnya kenapa?" tanya Emak bingung. 
"Kenapa sih Emak nda lahirkan Nana di hari dan tanggal yang laen aja?" Nana kembali menangis. 
"Lah kan Emak ude pernah cerite. Sehabis nonton pelem di bioskop, eh si Nana guling-guling di perut Emak. Nendang-nendangpraktekin jurus silat yang baru dilihat tadi. Trus nekat mo keluar," Emak bercerita dengan gaya khasnya. "Emak ude suruh Nana tunggu. Bentaran aje, jangan keluar dulu. Tunggu bentar, lima menit ajeee. Eits, belum sempat ke rumah sakit, belum sempat dukun beranak datang, lah kamunya ude bikin heboh, keluar duluan." 

"Pokoknya salah, Emak! Harusnya nonton bioskopnye besoknye. Jadi Nana kan ndak ketakutan trus nekat meloncat ke luar." Nana masih ngotot. 
"Haduuh. Apa salahnya lahir di tanggal dua puluh sembilan. Setiap kelahiran itu telah ditentukan Tuhan. Dan selalu ada rencana baik di dalamnya. Lagipula tanggal dua puluh sembilan itu spesial dan penomenol lhooo," bujuk Emak. 
"Nda keren, pokoknya! Soalnya tadi di sekolah semua pada ledekkin gara-gara tanggal ntuh," teriak Nana lagi. 
Emak menggaruk kepala, bingung. 
"Nana diledek siapa? Biar Emak besok ke sekolah hajar mereka semua!" Emak menyingsingkan lengan baju sambil menggeram kesal. Nafasnya naek turun bersamaan dengan perut buncit berisi dede bayi. 

"Nana diledekin anak kembar yang terpisah! Bagai pinang dibelah pake parang. Kembar tapi tidak sama, trus banyaaaak lagi. Sebeeel, keseeeel!" 
"Haduuuh, kembar? Amit-amit." Emak mengetuk tepi tempat tidur beberapa kali. "Anak Emak yang modelnya kek Nana satu aja ude puyeng, apalagi kembar." Emak nyengir lebar saat Nana menatap dongkol. 

"Temen-temen ma Pak Guru ledekin Nana kembaran ma Azka, anak kelas sebelah. Yang ngadain acara ulang tahun di restoran fast food ntar sore." Nana menjelaskan dengan emosi. 
"Lah, terus kenapa kalo begitu? Nana mo rayain di restoran juga? Tenang, tar kite rayain di warteg depan," sahut Emak cuek bebek tidak menyadari kalau anaknya sudah mencapai emosi level tiga dan kayak di game Playstation ntuh penunjuk emosi semakin naik tingkatnya. Level up, level up -- gitu teriakkannya pasti kalo bisa kedengaran. 

"Bukaaan!" Jawab Nana. 
"Masalahnya, Azka itu bintang kelas. Trus temen-temen bilang, kalo Nana kembaran ma Azka itu bagai dapat bintang jatuh. Lah kalo Azka kembaran ma Nana itu kek ketimpa ma durian lengkap ame puun-puunnye! Azka dapat yang kerennya, lah Nana dapat ampasnye!" Nana terisak lagi. 

"Trus, pas ke kantin. Si Mpok Liana pade bagi-bagi permen asem sebiji ke semua anak yang belanja ma dia. Ternyata si Mpok Liana ulang tahun juga hari ini. Bayangkan, seisi kantin ledekin Nana kembaran ma ntuh Mpok-mpok. Mane pelitnye minta ampun. Trus matenye item kayak mate kungfu panda. Truuuus, sering ngamen di kantin lagee. Uuuh, illpil banget kan!" Nana mengacak-acak rambutnya. Sementara Emak berusaha menahan tawa.

"Yang paling parahnyaaaa! Dengerin nih, Mak!" Nana mulai terlihat seperti Caleg yang sedang berpidato. 
"Apa?"
"Pas ngelewatin ruang lab, Nana dan temen-temen lihat Pak Har yang guru sains itu, lagi niup lilin di atas ice cream cake yang dibawain pacarnyaaa!"

"Pak Har itu kan horor, Mak. Sering banget ngegosip ame kodok dan jangkrik. Ngerayuu anak tikuuus. Pokoknya, nda banget deh. Lalu sepertinya dunia belum cukup jungkir balik."
"Lalu kenapa?" tanya Emak bingung. 
"Trus waktu uda mau pulang sekolah, uda ampe gerbang. Kong Andi yang penjaga sekolah itu, yang giginya ude ompoooong dan jarang mandiiiiiiiiii. Dia bikin jalanan macet, gara-gara sibuk balesin ucapan selamat ultah di fesbuknya dia. Trus Nana diledekin lagi deh. Kembaran ma Pak Har dan Kong Andi jugaaaa." Meledaklah tangis Nana sekali lagi. Yang derasnya mengalahkan kucuran aer di atas genteng. 
Emak hanya melonggo melihat anaknya bicara bak pesawat jet dan hebatnya hanya dalam satu tarikan nafas. Emak bingung harus menanggapi atau melepaskan tawa cekikikan yang ditahannya sejak tadi. Tapi pastinya, akan membuat Nana semakin mengamuk. 

"Lah aneh ini bocah. Kembaran ame bintang kelas, salah. Kembaran ame Mpok Liana, Kong Andi dan Pak Har, juga salah. Hadeeeh." Emak menepok jidatnya. 
"Emak harusnya pas melahirkan pilihin hari laen. Pilih hari yang kembaran ame orang-orang kereeeen seduniaaaa!" 

Emak lalu tersenyum lebaaaar dengan mata berkedip-kedip jahil. "Gimana kalau Nana pindah ke tanggal tiga puluh aje?" ucap Emak. 
Nana menatap Emak dengan terkejut. "Emak bisa?" 
Emak mengangguk sambil mempertahankan wajah agar tidak tertawa. 
"Trus? Emangnya tanggal tiga puluh itu tanggal lahir siapa? Bintang pelem atau artis tenar?" tanya Nana.

"Tanggal lahirnya ...,"
"Siapa, Mak?" tanya Nana penasaran. 
"Kasih tau ndak yah? Kasih tau ndak yaaaah?" Emak sok imyuuut. 
"Emaaaak!" teriak Nana kesel. 
"Tanggal tiga puluh ituuuu tanggal lahirnyaaa si Shizooou." 
"Siapa itu Shizooou. Namanya kereeen!" ucap Nana. 
"Ayam jago peliharaannya Paklik Diooon!" Emak segera kabur sebelum Nana sadar. 

"Emak tegaaaaaa!" Teriakan Nana membahana terdengar hingga penjuru Kampung Rusuh. 

****

*buntat delime : ungkapan yang berarti anak kesayangan. Seperti buah hati dan sejenisnya dalam bahasa melayu. 

--- silakan kripik dan sarang tawonnya --

Read previous post:  
124
points
(33 words) posted by cat 8 years 33 weeks ago
88.5714
Tags: Cerita | Cerita Pendek | komedi | cat | kondangan | Nana | om sinyo | petak tujuh
Read next post:  
Be the first person to continue this post
Writer Facchan
Facchan at Nana "Nana mo ganti tanggal lahir!" (5 years 15 weeks ago)
70

Suka sama ceritanya, ringan tapi mengibur. Bikin senyum-senyum sendiri di depan layar. :)

Waaa baru gabung dan udah nemu cerita bagus;) Menghibur menarik dan nggak terduga. Wkwkwk awalnya aku bingung kenapa dengan tanggal 29, eh ternyata karna itu wkwkw
Keren keren:)

Writer bayonet
bayonet at Nana "Nana mo ganti tanggal lahir!" (5 years 17 weeks ago)
80

Kirain bintang korea. Haha..
si nana gerot itu mah

baguss :D

maaf klo poinnya ga bisa

90

Gak nahan dgn baris pembuka dlm tanda bintang kaya pelem2 dah, top surotop...
nana pindah jd tgl 32 aza lahirnya lbh kerenn...kabuur

100

tante... selalu fresh cerita ttg nana.. aaahhh sukaaa

Writer gogotaro
gogotaro at Nana "Nana mo ganti tanggal lahir!" (6 years 13 weeks ago)
80

haha unyu.

Writer Lentog
Lentog at Nana "Nana mo ganti tanggal lahir!" (6 years 15 weeks ago)
80

Ahahaha, kocak bener dah si nana ini :D
Dasar di buntat delime! :))

Writer memel
memel at Nana "Nana mo ganti tanggal lahir!" (6 years 22 weeks ago)
70

Hahaha... Ibu sama anak sama hebohnya. :D

Writer adeirn
adeirn at Nana "Nana mo ganti tanggal lahir!" (6 years 24 weeks ago)
80

enak dibaca kak^^

Writer NiNa
NiNa at Nana "Nana mo ganti tanggal lahir!" (6 years 25 weeks ago)
70

Cakap-cakap emang bikin cerita lebih hidup, Kak :)

80

ceritanya asik, ringan dibaca. keren sob

90

Nana & Emak is the best dech.

70

hahah bodor banget si nana... kirain teh tanggal 29 kenapa... emang lahir di tanggal lain pasti lebih baik gitu...? =_= cuman ini terasa lebih kayak sketsa aja...