alvinno : last part

Sudah 2 hari Bang Rico lepas dari perbannya, dan sudah lepas pulalah ia dari kebutaannya. Sejak kemarin, Bang Rico udah pulang ke rumah. Semua orang kayaknya seneng dan lega banget begitu tahu kalo operasi Bang Rico berhasil. Gimana nggak? Keberadaannya kembali di mana pun dia berada pasti selalu membawa kebahagiaan bagi semua orang. Gue jadi iri lagi, deh.
“Dek, makasih ya selama ini udah baik banget sama Abang. Tapi, abang juga mau ngasih tahu kamu sesuatu, mungkin kamu nggak suka sama keputusan Abang ini, tapi Abang pengen kamu ngerti..”
“Ada apa sih, Bang? Langsung aja nape??” gue nggak suka banget sama omongan keratonnya kakak gue. Kalo ngomong, pasti bertele-tele, muter-muter kaya mesin cuci. Ya, walaupun gue dari Jawa juga, tapi gue nggak pernah tuh kaya gitu.
“Mmm..Abang mau menyatakan cinta sama Nasya..Menurut kamu gimana?”
Ohok..ohok. Gue keselek. Kopi yang tadinya udah gue tambahin susu seperempat kaleng dan gula 4 sendok makan, sekarang terasa pahit banget kaya pare di mulut gue. Semuanya jadi campur aduk. Perasaan dan kopi yang ada di mulut gue sekarang. Maksud Bang Rico apa sih, sebenernya?
“Hah? Lo mau nembak Nasya? Nggak kecepetan apa? Lo kan belom lama kenal sama dia..” jawab gue santai dan berusaha menyembunyikan apa yang gue rasain sekarang.
“Menurut kamu kecepetan, dek? Kamu nggak nyuruh Abang supaya kenal dia dulu selama 3 tahun kaya kamu, kan?”
“Loh? Kalau perlu lebih lama, malah,” jawab gue asal. “Ya udah lah, Bang. Terserah aja. Lagipula, nggak ada hubungannya sama gue kan? Udah Bang, gue ke kamar dulu, ya!”
“Abang mau ngomong ke dia besok, Vin!” teriak Bang Rico pas gue mulai menaiki tangga pertama.

Apa sih maksudnya dia ngomongin kaya gitu ke gue? Biar bikin gue jealous? Kalau itu tujuannya, sih, dia udah menang dari dulu. Ah, apaan sih yang gue pikirin? Kok gue malah jawab “iya” sama hati kecil gue? Udahlah.

Keesokan harinya, gue bangun agak siang. Turun ke bawah dan langsung nyantap sarapan pagi yang isinya roti sama susu. Adanya juga gudeg yang udah tinggal seperempat piring. Ini pasti punyanya Bang Rico. Berarti, dia udah berangkat dong. Berangkat ke….Oya! gue inget! Waduh, bisa berabe nih kalo ketinggalan! Gue langsung lari ke atas, mandi dan pakaian. Baju apa yang gue pake gue nggak tahu, pokoknya 240 km/jam, deh.
“Den Rico pergi ke Taman Bunga, Den,” kata Parmi tanpa ditanya.
“Emang gue nanya, Mi?” jawab gue bercanda.
“Yee..tadi Den Rico suruh bilang kaya gitu kalo Aden grasak-grusuk mau pergi”
Hah? Maksudnya apa sih? Gue makin nggak ngerti. Ngapain dia ngasih tahu semuanya sama gue? Apa dia tahu perasaan di hati gue yang terdalam? Nggak mungkin.

Setengah jam kemudian, gue sampe di taman bunga. Katanya sih, itu emang tempat yang paling romantis buat penembakan. Aduh! Pasti hati Nasya luluh. Apalagi, sekarang kakak gue udah jadi cowok seutuhnya yang hampir perfect. Gue lari-lari nyari lokasi mereka berdua. Nggak terlalu jauh dari pintu masuk, gue ngeliat mereka lagi makan es duren. Gue langsung nyusul ke sana, tapi biar nggak kelihatan sama mereka, gue ngumpet dibalik semak-semak.
5 menit, 10 menit, aduh! Gue nggak denger apa-apa! Mereka ngomongin apaan sih? Bisik-bisik ya? Apa kumur-kumur? Yang pasti, gue nggak bisa tahan –tahan perasaan gue saat ini. Gimana ya? Gue..gue..ah! gue omongin aja deh!
“Sya! Gue mohon dengerin dulu omongan gue!”
“Alvinno?”
Mereka berdua nengok ke belakang. Memang serasi banget. Ngapain ya gue tega ngeganggu mereka berdua? Aduh! Bodoh bener gue!
“Ada apa, Al?” Tanya Nasya lembut.
“Tapi lo jangan ngetawain gue, ya..” jawab gue manja.
“Iya, nggak bakal diketawain deh. Ada apa, sih? Kok kayaknya hari ini kalian berdua beda benget?”
Kalian berdua? Maksudnya gue sama Rico? Berarti emang Rico akhir-akhir ini aneh dong!
“Gu..gu..e..gue pengen ngomong…”
“Ya udah deh, Vino kan udah dateng, gue pergi dulu, ya! Ntar kalo udah ada hasilnya, kasih tahu gue ya, Vin!” sambung Bang Rico tiba-tiba.
Bang Rico? Jadi dia yang ngerencanain ini semua? Jadi dia udah tahu perasaan gue? Ya tuhan! Kenapa semuanya jadi kaya gini sih? Kenapa selama ini gue jahat banget sama dia? Kenapa dia baik banget sama gue? Kenapa?!!
“Mmm…gue sayang sama lo, Sya! Selama ini gue emang bodoh. Gue tahu. Gue mohon, lo jangan ngomong apa-apa dulu. Lo jangan kasih tahu gue jawaban apa yang lo kasih ke Abang gue waktu dia nembak lo. Gue janji, Sya, gue nggak bakal ngata-ngatain orang lagi, gue nggak bakal ngata-ngatain perpus, gue nggak bakal ngejulukin anak-anak itu :”Level-B”, nggak bakal Sya, nggak bakal, dan gue bakal belajar rajin mulai sekarang, ngerjain semua tugas dari Bu Oka, dan bakal dapet IP 3, 5 ke atas, gue janji, Sya..”
“Al, lo yakin? Melakukan semua hal yang selama ini lo singkirkan?”
“Yakin, Sya!”
“Ya udah, tapi, satu yang pasti yang lo harus tahu, gue pengen lo ngelakuin ini semua untuk diri sendiri. Bukan untuk Bang Rico, ataupun gue, tapi buat diri lo sendiri. Yang lain, biarlah jadi penyemangat”
“Oke, Sya! Dan ntar, kalo gue nggak berhasil ngejalanin itu semua, gue akan menghukum diri gue sendiri, gue pengen lo bilang sama gue kalo lo nggak sayang sama gue dan nggak pengen ngelihat gue lagi! Oke, Sya?”
“..”
Nasya nggak menjawab, kayaknya dia bingung sama semua perkataan gue, dan tentunya dengan menghilangnya gue bagai ditelan angina karena malu. Gue langsung lari abis ngomong itu semua. Coba bayangin! Betapa pengecutnya gue!

Sebulan, dua bulan, dan bulan-bulan berikutnya terus berlalu. Semua janji-janji gue alhamdulillah terpenuhi, ya..walaupun sekali pernah ngomong “Dasar anak Level-B!”, tapi itu Cuma sekali. Dan rencananya, hari ini bakal jadi hari terakhir dalam pemenuhan janji-janji gue dan merupakan hari penentuan masa depan gue dengan Nasya, karena hari ini IP gue bakal keluar.
Mulut gue komat-kamit baca doa saat pengumuman. Di sana terlihat angka tiga –fuh, sesaat gue seneng- tapi, belakangnya, ah! 4!!!! Tamatlah riwayat gue! IP gue 3,4. padahal, gue janji supaya IP nya 3, 5 ke atas! Gimana nih?

Keesokan harinya di kampus.
“Hai, Al! Gimana hasilnya?” Tanya Nasya tiba-tiba mengagetiku.
“Sya, udahlah. Gue nggak apa-apa kok. Mulai sekarang, lo nggak usah deket-deket sama gue lagi..” jawab gue lemas
“Lho? Kok gitu sih? Marah ya? Emang IP nya berapa?” Tanya Nasya tetap dengan suara yang lembut.
“3,4,” jawab gue singkat. Gue langsung pergi meninggalkan Nasya. Tiga langkah sudah gue berjalan, tapi tak satu kata pun keluar dari mulutnya. Dia memang menepati janji, walaupun bukan dia yang berjanji. Pasti dia kecewa. Atau dia senang karena bisa kembali membina hubungan dengan Bang Rico? Karena belakangan ini mereka jarang berhubungan.
“Gue sayang sama lo, Al!”. tiba-tiba suara setengah teriak datang dari belakang. Dia, itu pasti dia! Nasya! Oh, haruskah gue mengingkari janji? Tapi, untuk urusan ini, siapa orang yang rela menepati janjinya? Gue yakin si penepat janji pun tidak akan.
Gue langsung bernalik ke belakang. Gue lihat muka Nasya yang pucat. Pasti karena dia belum pernah melakukan hal segila ini. Untungnya koridor sepi.
“Lo yakin, Sya?” Tanya gue meyakinkan.
“Seperti yang lo dengar,” jawab Nasya sambil senyum. Oh, senyumnya itu!

Kami pun berjalan di taman kampus. Dia menceritakan semuanya.
“Sebenernya, waktu itu kakak lo emang bilang kalo dia suka sama gue. Dan gue pun bilang kalo gue sayang sama dia. Gue nggak tahu perasaan itu datang dari mana, tapi yang pasti saat itu gue nggak jawab dengan pasti. Dari situ juga, dia akhirnya bilang kalo gue disuruh belajar mencintai lo. Gue jelas bingung. Tapi, gue tahu maksud dia. Dia sayang banget sama lo, Al. Sayang banget”
Setelah ngobrol dan bercanda cukup lama di taman kampus, tiba-tiba Bang Rico datang. Dia membawa setangkai bunga merah dan setangkai bunga kuning. Wah? Jangan-jangan dia mau menyatakan cintanya lagi! Ternyata…
“Nasya yang manis, maukah kau menjadi…sahabatku?” tanya Bang Rico. Dia pun menyerahkan setangkai bunga kuning pada Nasya.
“Dan, untuk pemuja rahasia ini, maukah kau menjadi pendamping hidupku?” ledek bang Rico. Dia memberikanku bunga merah. Kami semua pun tertawa.
Akhirnya, gue memeluk kakak gue untuk pertama kalinya sejak 10 tahun yang lalu. Pelukan yang hangat dari adik untuk seorang kakaknya. Di sana, gue ngerasain pelukan kasih sayang yang amat besar dari dia.
“Bang, makasih banyak ya!”

Read previous post:  
95
points
(671 words) posted by firdha gonzy 12 years 40 weeks ago
67.8571
Tags: Cerita | drama | cewek | cowok | jakarta | kampus
Read next post:  
Be the first person to continue this post
Writer Ari_Setiana
Ari_Setiana at alvinno : last part (10 years 32 weeks ago)

Wihhhhh akhirnya selesai jg bacanya!!! Pusing juga nih! tapi keren kok ceritanya. Tapi......... nggak jadi deh!

Writer e_Ma9937
e_Ma9937 at alvinno : last part (11 years 22 weeks ago)
70

Salut dengan kisah persaudaraan nya.
Mm...
kyknya ada layar teenlinya yaa.
^~`
cukup bagus

Writer Cai
Cai at alvinno : last part (12 years 16 weeks ago)
70

persaudaraannya berkesan bgt. jd inget kaka2 ku yang usil tapi suka nolong...

Writer imoets
imoets at alvinno : last part (12 years 22 weeks ago)
70

hmm..emang standar banget sih endingnya..
tapi, anyway ceritanya cukup bagus kok...

Writer -riNa-
-riNa- at alvinno : last part (12 years 36 weeks ago)
70

ya...oke banget lah ceritanya, cerita yang happy ending. tapi kok perasaan Alvinno bisa langsung berubah gitu ya? 3 taun kenal,tiba2 berubah hanya dalam sekejap,langsung gitu..
tapi overall,,ceritanya oke lah..ga berbelit-belit, to the point
oiya..Alvinno ini sedikit ngingetin gw ma temen gw,,sedikit mirip...

Writer ima_29
ima_29 at alvinno : last part (12 years 37 weeks ago)
70

singkat..padat..dan berisi^--^

Btw di tunggu comment lanjutan cerita gw nih!!judulnya DAMN AGAIN!!!!Tengkyu yak comment kemaren..Aku juga pecinta lupus sejati kok!
Satu cita2 gw..pengen banget ketemu HILMAN..huhuhuhuhuhu

Writer KD
KD at alvinno : last part (12 years 38 weeks ago)
100

Memang seharusnya begitu, kakaknya yang ngalah

Writer dhan-chan
dhan-chan at alvinno : last part (12 years 38 weeks ago)
60

ceritanya lebih kocak. endingnya happily ever after ya?

Writer reni_indar
reni_indar at alvinno : last part (12 years 39 weeks ago)
40

Wah, sayang. Sebenernya saya mengharapkan akhirnya beda. Kalo kayak gini sih terlalu standar (maaf banget....). Tapi, gapapa deh. Ditunggu cerita selanjutnya.

Writer firdha gonzy
firdha gonzy at alvinno : last part (12 years 39 weeks ago)

waaa..akhirnya selsai juga cerita alvinno nya..senang skali..akhirnya bisa memposting cerita baru deh..
ditunggu komennya ya teman2..
trimakasi..;)