DAMN!! or SUCK!!

1.First Day at University

Kring…toet…tut…brak…krompyang…suara weker Billy berbunyi, ternyata udah jam ½ 6 pagi. Wah belon sholat nich! Pikir Billy.
Duk…!
“Aduh! Siapa sich naruh kayu di depan kamar?” Omel Billy padahal itu pintu kamarnya sendiri. Dasar cewek linglung.
Selesai sholat dengan santainya dia baca koran sambil tolah-toleh ngeliat liat temennya yang ternyata udah pada pergi semua,
“Kemana ya?” Pikir Billy.
“Mampuss!! Ini kan hari pertamaku bakti kampus, kok bisa lupa ya?”
Bakti Kampus tuh sebutan untuk anak-anak baru yang di ospek ala universitas Billy. Billy lari end langsung ganti baju sambil bawa barang-barang yang perlu di bawa buat bakti kampus sampe’ lupa mandi. Greng…Bettle Billy yang suka ngadat langsung meluncur, untungnya kampusnya gak terlalu jauh-jauh amat.
Di tengah-tengah perjalanan Bettle Billy ngadat,
“Waduh! Dasar mobil buntut, gak tau apa kalo’ lagi dibutuhin, jalan donk!” omelnya.
Akhirnya Bily ama anak-anak ngamen deket situ dorong Bettlenya sampe ke kampus. Dengan muka setengah sebel end malu Billy markirin Bettlenya, tapi untungnya sepanjang parkiran sampe’ kampus gak ada orang. Billy bisa bernapas dengan lega. Kalo’ ada senior atau temen seangkatannya liat dia dorong mobil kan bisa jatuh harkat dan martabak eh martabat Billy.
Ternyata nasib sial Billy belum usai, dompetnya ketinggalan di kos-kosan dan terpaksa Billy gak bisa bayar anak-anak ngamen. Tapi Billy ngasih alamat kos-kosan ke pengamen kali aja mereka mau ngambil duitnya di sana.
Billy jalan tergopoh-gopoh, ternyata semua teman-temannya udah baris di lapangan buat upacara pembukaan. Billy menyelinap persis maling ayam , tapi sayang usahanya gagal
“ Heh loe!! Ngapain celingukan kaya’ maling jemuran aja?? Tanya Alvin senior Billy. “Hmmmmm…!!! Telat mas.”
“ Kemaren kamu denger gak masuknya jam berapa?”
“ Tau mas. Tapi tadi mobil saya mogok jadi saya gak bisa dateng tepat waktu.”
” Saya gak mau tau. Mau mogok mau macet itu urusan kamu yang penting kamu dateng telat dan tetep harus dihukum.”
Akhirnya Billy dihukum ama Alvin. Billy disuruh celingukan sambil garuk-garuk kepala depan kampus n pake atribut ospek selama 1 ½ jam, Damn! gile bener tuh senior.
½ hari di kampus yang gedhe, Billy selalu bikin kesalahan. Mulai dateng telat sampe kurangnya bawa peralatan bakti kampus, Billy end kelompoknya sering dapet hukuman dari seniornya gara-gara Billy selalu cerita yang aneh-aneh end bikin cekakaan temen-temennya. Dasar Billy TROUBLE MAKER.
1 hari ini bakti kampus udah dilalui Billy dengan apes. Ternyata penderitaannya belum selesai. Sehabis pulang dari kampus dengan Bettlenya yang tiba-tiba bisa jalan, di depan ada razia kendaraan. Billy jelas kaget,
“Gimana donk! Aku gak bawa dompet nih! Jelas gue juga gak bawa SIM.” Omel Billy sambil garuk-garuk kepalanya. Gak lama… bener deh, Billy di STOP dan ditanya ama polisi.
“SIM dan STNK mbak, boleh saya lihat?”
“Gak boleh!!”
“Lho kok!!”
“Habisnya bapak ngomongnya, BOLEH SAYA LIHAT STNK DAN SIM?” Kata Billy dengan suara yang diberatkan kaya’ bencong terminal.
“Oh… maaf, saya lihat STNK dan SIM!!”
“Begini pak, dompet saya tuh ketinggalan jadi SIM saya juga ketinggalan pak.”
“Kalo begitu ini surat tilangnya.”
“ Aduh pak gak usah pake’ surat tilang deh!! Bapak rugi lho nilang saya ama ini mobil,
Bettle ini udah tua mana sering mogok pula, gak pernah di cuci udah gitu mesinnya gak bagus pak. Percaya deh!” Rayu Billy sambil matanya merem melek.
“ Wah gak bisa mbak ini memang prosedurnya udah begini!”
Tiba-tiba nongol laki-laki berbadan tegap dan tinggi menarik tangan pak polisi, entah
kenapa pak polisi itu gak jadi menangkap Billy. Billy ngerasa terpanggil hatinya buat ngucapin makasih ama cowok itu dan berharap bisa kenalan (sambil menyelam minum air donk!).
Dengan rasa takut dan malu-maluin Billy menyapa,
“ Bang, makasih atas bantuannya.”
Pria tegap itu menoleh dan menjawab,
“Aih! Sama-sama deh! Akika suka kok bantu-bantu organda kaya’ begindang” Jawab pria itu persis bencong tikungan.
Jelas aja Billy bengong sambil melongo dengan struktur mulut yang bunder dengan diameter sebesar onde-onde super.
Meluncurlah Bettle Billy sambil ngedengerin radio. Sesampai di rumah ternyata kunci rumah Billy ilang dan ketiga temennya juga belon pulang dari bakti kampus. Dan terpaksa Billy harus menunggu teman-temannya sampai datang di dalam Bettle sambil mendengkur.
Sudah ½ jam Billy tertidur, tiba-tiba dateng 2 anak kecil gedhor-gedhor pintu Bettle Billy. Ternyata mereka anak-anak yang bantuin Billy ngedorong Bettle dan mereka minta upah dari hasil kerjanya. Billy pun terbangun,
“Sapa sich! Oh kamu ada apa dek?” Tanya Billy ½ sadar sambil merem melek kaya kambing yang baru aja disusuin ma nyaknya.
“Mana Kak upahnya? Kita kan udah bantuin ngedorong mobil mbak. Pokoknya kita minta 50 rebu!” Paksa anak kecil ini.
“Oooh!! Kamu anak ngamen yang bantuin aku ya? Sorry deh aku pikir anak ilang nyariin emaknya.”
Sesaat Billy inget kalo’ dompetnya di dalam trus kunci rumah ilang n temen-temen Billy juga belon ada yang dateng. Gak lama kemudian Rita dateng ama pacar barunya naik jaguar yang baru pula.
“Bill ngapain loe disitu?” Tanya Rita.
“Nah, sini deh penting!” Perintah Billy sambil menggandeng tangan Rita.
Billy cerita tentang siapa anak-anak kecil itu. Rita malah ketawa-ketiwi, tapi akhirnya Rita juga mau ngeluarin duit dari dompet pacar barunya buat anak-anak tadi.
Ke-3 temen-temen Billy udah pada dateng n Billy langsung cerita tentang kejadian apesnya. Mereka cuma bisa ngakak kaya’ kuda mau beranak he…he…!!!

-----------------------------------------
2. I Have Cough!
Gara-gara kejadian apes kemaren, badan Billy kena dampaknya. Suara Billy gak keluar, batuk n badan Billy panas...biasa penyakitan, udah gitu panuan pula, ih…!. Bakti kampus hari ke-2 gak bisa dia jalani, padahal dia ketua kelompok “Ayam jago” di bakti kampus itu, kaya’ merek jamu ya! Billy ditinggal sendirian ama temen-temennya, habisnya Billy kan kudu istirahat dengan tenang..tenang? Emang Billy udah koid!.
Hari itu juga Billy ke dokter gak jauh dari tempat kos-kosannya. Sesampai di dokter, dengan badan yang lesu n loyo dia duduk di tempat paling ujung dengan nomer yang lumayan buntut juga. Billy tetap menunggu dengan sabar. Di tempat praktek dokter itu ruame banget gak seperti biasanya., dan penyakit orang-orang disana beda-beda n aneh-aneh. Ada yang patah tulang gara-gara seekor kucing, ada juga yang gak bisa jalan gara-gara jatuh dari pohon cabe (emang pohon cabe tingginya berapa?) dan masih banyak penyakit lainnya. Kebetulan Billy duduk bersebelahan dengan orang yang kelihatannya sich baik-baik aja, tapi waktu Billy nanya’ katanya dia sakit komplikasi. Dengan memberanikan diri Billy langsung nanya’,
“ Sakit mas?”
“ Iya, komplikasi nich!”
“Komplikasi apa?”
“Pokoknya parah.” Kata cowok berbaju item itu.
“Komplikasi diabet + jantung ya?” Desak Billy yang semakin penasaran kalah deh hantu penasaran.
“Gak kok.” Jawab cowok tinggi itu dan berbalik menanyai Billy,
“Boleh tau gak namanya siapa?”
“Billy, kamu?”
“Boby Blue Bernard Beni Basanova.”
“Panjang ya! Kok semuanya pake’ huruf B semua sich?”
“Itu sich gak seberapa ayah ma ibu saya aja huruf B nya ada 12.”
“Aku panggil Boby aja ya?”
Boby pun mengangguk.
“Emangnya komplikasi apa sich? Parah banget ya?”
“Dibilang parah…ya parah! Dibilang gak parah ya…emang!”
“Trus apaan dong? Kaya maen kuis tebak-tebakan berhadiah kulkas aja.”
“Komplikasi panu + pilek.”
Boby menjawab dengan suara lirih karena malu sampai-sampai mukanya ditutupin pake map yang dipinjem dari suster yang lewat. Billy menahan ketawa hingga dia kentut. Boby membalas tertawa dengan kerasnya gara-gara Billy kentut di tempat umum. Dasar manusia Gila!!
Sudah ½ jam Billy berbincang-bincang, ternyata Boby tetangga Billy yang juga kuliah di kampus yang sama tapi beda jurusan. Boby kuliah di jurusan hukum dan hari itu juga Boby gak bisa ikut bakti kampus. Satu persatu orang udah masuk tak terkecuali Boby. Akhirnya tiba giliran Billy untuk berobat.

Tok…tok…tok… terdengar suara diseberang pintu, tapi ini bukan suara ketukan pintu pake’ tangan tapi ini suara mulut Billy yang mirip pintu (yah…bingung deh?! Emangnya Billy ketuk pintu pake’ mulut? Ga tau deh pokoknya suaranya gitu aja!).
“SIANG… DOK…!”
Billy dengan sopan tapi teriak memberi salam dengan logat kaya’ anak SD ngasih salam ma gurunya.
“SIANG…MARI DUDUK!”
Dokter itu menjawab salam Billy sambil teriak juga, habis Billy sich teriak-teriak kaya’ orang budeg jadi dipikir dokter itu Billy budeg.
“ADA KELUHAN APA?”
Dokter itu masih teriak-teriak juga.
Sekarang ganti Billy yang bingung, “Nih dokter kenapa? Kok teriak-teriak terus, emang dia sakit juga ya? Wah jadi ragu nih berobat di sini. Bukannya malah waras, yang ada ikut sakit, SAKIT JIWA”
Kali ini malah Billy yang balik tanya’.
“DOKTER GA ADA KELUHAN APA-APA KAN? SEHAT-SEHAT AJA KAN?”
Nih dokter makin bingung, “Yang jadi dokter kan saya kok malah saya yang di tanya sehat dan ga ada keluhan apa-apa. Ini orang budeg atau sakit jiwa sih?”
“DOK, ARE YOU FINE?” Billy yang sedikit heran ngeliat dokter yang heran juga (ini namanya orang heran liat orang heran).
Ngeliat gelagat mereka yang tambah lama tambah ancur, disebelah dokter ada suster yang menjadi penengah. Bukannya kenapa-kenapa ntar yang ada Billy makin sakit dan dokter ikut sakit akibat ulah Billy yang gila. Suster itu menjadi penengah dan menjelaskan semuanya ke dokter.
“OO…Jadi kamu ga budeg ya?dan juga ga sakit jiwa kan?” Tanya dokter dengan sok polos.
“Kurang ajar banget nih dokter, aku dibilang gila. Kalo’ cuma gila sih ga apa tapi aku dibilang budeg juga lagi! Satu-satunya yang bilang aku gila kan cuma mas Ridho. Ugh…!” Pikir Billy yang ga terima dibilang budeg dan lebih tepatnya GILA.
“Maaf ya saya tadi teriak-teriak. Soalnya saya pikir kamu tadi rada gak denger udah gitu kelakuan kamu rada aneh pula, jadi kamu saya pikir ada gangguan kejiwaan. Maaf ya…! Lalu sekarang keluhannya apa?”
Namanya juga dokter, pinter deh bikin bahasa yang ilmiah. Pake’ ngomong Billy rada ga denger, bilang aja BUDEG trus ngomong kalo’ Billy ada gangguan kejiwaan, bilang aja kalo’ Billy GILA. Toh kita juga ikhlas kok! Emang Billy rada gila, he…he…
Untung aja tuh dokter pinter berdeklamasi eh salah berdiplomasi maksudnya. Jadi Billy ga terlalu gondok banget, habis Billy juga nyadar kalo’ dirinya emang rada gila.
“Ya dok saya maafkan. Begini dok saya lagi flu, batuk pegel-pegel juga nih ! punya kenalan tukang urut gak?”
Nah omongan Billy makin kacau aja, masa’ nanya tukang urut ke dokter umum sih! Sadar dong Bill! Tapi ga lama Billy meralat maksudnya, takut menyinggung perasaan tuh dokter.
“He…he… ga kok dok saya cuma becanda, maksud saya ada obat yang manjur ga? Jadi begitu saya minum langsung sembuh.”
“Oo… kamu pinter ngebanyol ya! Besok ikut saya ke GKJ mau?”
“Ngapain dok ke GKJ? Dokter buka praktek di sana juga ya?”
“Ga, saya mau masukin kamu ke ketroprak humor biar gantiin Tesy tuh!”
“Wah! Saya ga ada bakat jadi bencong dok! Lagian job saya juga udah banyak, he…he…”
“Ok! Sekarang kita serius! Ada obatnya tapi jangan nyesel ya?!”
Dokter ini makin gila aja idenya.
“Ga deh dok ga nyesel. Asal saya bisa sembuh dengan cepat pokoknya.”
Billy yang kali ini serius tertipu dengan dokter yang sok serius.
“Obatnya Cuma satu, BAYGON. Mau? Soalnya kalo kamu minum itu kamu langsung klepek-klepek trus…”
Waduh nih dokter makin gila aja masa’ Billy disuruh minum obat nyamuk, emang Billy nyamuk apa?
“Ye…dokter mau saya mati? Jangan deh ntar dokter juga lho yang susah, soalnya saya sudah ngurus surat warisan buat dokter. Habis utang saya banyak jadi ntar dokter aja yang bayar utang saya, Ok! Serius nih dok! Saya pengen sembuh nih!
“Ok sekarang saya serius! Kita periksa dulu kamu sakit apa.”
Kali ini dokter itu serius. Kalo ga serius juga Billy bakal melayangkan bogemnya buat dokter itu. Wih…kejem juga Billy.
Sekitar 10 menit Billy diperiksa dan langsung dikasih resep buat ditebus di apotik terdekat. Sebelum pulang dokter tua itu ngasih tabak-tebakan ke Billy.
“Bill, saya punya tebakan. Kalo kamu bisa jawab, kamu boleh berobat gratis deh disini. Mau ga?”
“Ya dokter doain saya sakit lagi ya? Tapi ga apa deh! Berlaku seumur hidup kan dok?”
“Iya! Mau ga? Kalo ga ya udah buruan sana keluar!”
“Iya deh mau, galak amat! Apaan dok tebakannya?”
“Warnanya ijo kalo jalan kebelakang, apa hayo?”
“Ulet daun!”
“he…he…bukan. Yang bener OBAT NYAMUK.”
“Ya ampun dok dari tadi ngomongnya obat nyamuk mulu. Sebenernya anda ini dokter atau seles obat nyamuk sich?”
Kali ini Billy kelewat kurang ajar. Sebelum dokter itu melayangkan ganjelan pintu ke kepala Billy, dia pun segera lari keluar sambil ngakak.

½ perjalanan pulang, Billy ngeliat Boby jalan sendirian dan sepertinya ia mencari kendaraan umum buat pulang lalu berhentilah Billy di dekat Boby.
“Hai Bob! Bareng yuk!”
“Gak ngerepotin nich?”
“Sebenernya sich iya tapi gak apa deh!! lumayan klo mobil gw mogok lo kan bisa ngedorong, jadi gw ga perlu ngedorong sendiri atau mesti bayar orang buat bantuin gw ngedorong. Ya kan?1? Hehehehehe… ”
Boby cuma manyun nanggepin kata-kata Billy.
Naiklah Boby ke Bettle Billy. Sekitar 20 menit, akhirnya rumah Boby kelihatan juga. Ternyata hanya beda 1 gang dengan rumah Billy. Billy langsung tancap gas setelah Boby turun dari Bettlenya.

Tak lama kemudian sampai deh di tempat kos-kosan Billy dan di sana ternyata ada Ibu kos yang udah nunggu Billy n temen-temennya buat ngabarin berita terjelek sepanjang masa kos-kosan. Gmana gak! Lha kabarnya itu tentang kenaikan uang kos. Tapi sayangnya berita itu baru terdengar oleh Billy, padahal anak kos-kosan lagi butuh dana suntikan dari ortu mereka buat keperluan kuliah n mejeng juga tentunya. Ini malah dapet tagihan, ugh payah!!!
Billy sih masih mending secara dia juga orang baru di kos-kosan.Billy baru aja ngerasain gmana rasanya apes nya uang kos-kosan naik, klo kata pepatah tuh sama aja kaya’ tertimpa duren jatuh tepat di kepalanya, langsung nusuk tanpa ampun, Ih…pasti sakit banget tuh!
Datang deh satu persatu teman-teman Billy dan akhirnya mereka semua tahu tentang uang kos-kosan yang naik dan mereka memutuskan untuk merapatkannya di kamar Billy (soalnya di kamar Billy pasti ada konsumsinya, curang banget kan?!) apa yang harus mereka perbuat biar tetep dapet uang suntikan.
Rapat malam itu dimulai.
“Bill, gimana nich masak uang kos naik, bayar kuliah juga naik, kebutuhan mejeng juga pada naik semua!” Kata Rita.
“Iya nich! aku juga bingung, enaknya cari kerjaan apa ya?” Kata Billy.
“Kerja opo? Loe wenak udah dapet tambahan jadi guru karate, kalo’ kita opo coba?” Kata Bita dengan logat jawa yang kentel kaya’ susu kental manis, maklum kan dia lahir di Solo.
“Gini gue ada ide! loe kan sukanya ngegossipin orang kan? Mendingan loe ngasih gossip terbaru tentang artis ibukota ke koran-koran ato majalah, kan asyik tuh!” Kata Lili.
“Wenak aja! Walaupun gue tukang gossip tapi gue masih punya harga diri yo! Gak level deh ngegossipin artis sini. Najiiss!!!” Kata Bita yang bibirnya manyun ½ meter.
“Udah ah! Kok pada becanda sih! Mau kerjaan gak?” Kata Billy.
“Mau donk” Kata mereka serempak, kalah deh paduan suara.
“Gini, kita bisa ngajar anak SD buat les privat di rumah. Mau gak?” Kata Billy.
“Les privat?” Tanya Lili.
“Wah boleh juga tuh! Sambil ngecengin mereka punya kakak cowok ganteng. Kan ada peribahasa Sambil menyelam minum susu.” Kata Rita.
“Kok minum susu sich! Air kan?” Kata Billy.
“Gue kan berenangnya dikolam susu jadi minumnya ya susu!!” Kata Rita sambil cengengsan.
“Payahh!!!!” Kata mereka sambil nimpukin Rita pake bantal.
“Gini kita mulai lewat mulut permulut di kampus, trus kita bisa bikin brosur n langsung disebarin.” Kata Billy.
“Ok dech!! Kita kerjakan mulai besok.” Kata Rita yang udah gak sabaran kepengen nyari’ cowok-cowok cakep lewat les privat.

To be continue......

Read previous post:  
Read next post:  
Writer justammi
justammi at DAMN!! or SUCK!! (10 years 21 weeks ago)
80

hha.hha.. luccu.
bner" aneh tu billy

^^

Writer ferliarostory
ferliarostory at DAMN!! or SUCK!! (10 years 32 weeks ago)
100

wakakakakak .... !! cm sempet bingung, kirain billy tuh co ... taunya ce yah ?!

Writer agenx_sp@yahoo.co.id
agenx_sp@yahoo.co.id at DAMN!! or SUCK!! (11 years 40 weeks ago)

peliiiiiiiiiiiiiiiiiiiit banget ci. masa mo ngopy aja ga boleh

dadun at DAMN!! or SUCK!! (12 years 9 weeks ago)
100

DUDUUUUUUUUUUUUUUUULZZZ

ampun deh, gue sampe cekikikan bacanya. Asli, lucunya gak dibuat-buat. peduli amat ma komen2 di bawah! yang penting cerita ini bikin gw ketawa-ketiwi...

hebat lo, Im!!!

Writer hasnankh
hasnankh at DAMN!! or SUCK!! (12 years 12 weeks ago)
50

cukup bagus kok, sy juga baru belajar nulis

Writer bsit
bsit at DAMN!! or SUCK!! (12 years 19 weeks ago)
80

Wah ternyata ini sambungannya Billy... Namanya tp koq Damn or Suck??? Bingungin... Knapa ga Billy2 ato gimana gitu...

Writer albirru
albirru at DAMN!! or SUCK!! (12 years 19 weeks ago)
100

Salam kenal. Billy kyk cowok bgt ya hehe

Writer firdha gonzy
firdha gonzy at DAMN!! or SUCK!! (12 years 37 weeks ago)
90

hi ima..
hehe.critanya lucu kok..cuma mungkin krna gw pencinta lupus (lupus kecil trutama)..jd gw mengkategorikan ini spt cerita me vs hig heels..
yg lucunya pake effect2 gitu..hehe..
bagian lucunya digambarin lewat dialog2 dan effect2 y..great..
soalnya klo lupus ga ada effectnya sama skali tp bisa bikin ketawa meledak.hehe (lupus lgi nih).boleh tuh baca bwt referensi..
ditunggu lanjutannya ya..
oya,cerpen satu lgi nanti dibaca deh..
trus menulis dan banyak nonton komedi ya..hehe

Writer edowallad
edowallad at DAMN!! or SUCK!! (12 years 38 weeks ago)
100

dialog sangat membangun suasana. good!

Writer KD
KD at DAMN!! or SUCK!! (12 years 38 weeks ago)
100

lucu...aku suka

Writer merisk
merisk at DAMN!! or SUCK!! (12 years 38 weeks ago)
60

hehehe... dialognya ngocol, tp sayang suasananya kurang kebangun, byk2 baca lupus aje :D

Writer ima_29
ima_29 at DAMN!! or SUCK!! (12 years 39 weeks ago)
70

lucu ga lucu harus lucu??!!ampyun deh!^--^